September 16, 2010

September 7, 2010

Faith Is So Difficult (Untitled) - Episode 2

Episode Sebelumnya => http://curcollika.blogspot.com/2010/08/faith-is-so-difficult-untitled.html

EPISODE #2

Soni : Ngg , ada apa ?

Citra : Temen gw terjebak di dalam .

Soni : Awas , biar gw dobrak aja pintunya .

Citra : Karin , lo jangan dibelakang pintunya . Pintu mau didobrak !!

Ferdy datang lewat situ bersama Lena

Lena : Apa ? Siapa yang mau dobrak pintu ? Kalo pintu itu rusak gimana ? Bisa kan cari cara yang lebih baik .

Citra : Tapi , ini mendesak , Len . Karin terjebak di dalam .

Lena : Kan ada kuncinya .. Mana kuncinya .. Biasanya kuncinya kan ga pernah lepas dr pintu itu !!

Citra : (mengangkat bahu)

Lena : (menghela nafas , dan bicara ke Ferdy) Bagaimana , sayang ?!

Ferdy : Kamu ambil rentetan kunci duplikat di ruanganku .

Lena : Aku ?

Ferdy : (mengangguk)

Lena : (dlm hati) Yes . Ferdy emang berpihak ke gw . Dengan gini , gw bisa nambahin penderitaan cewe kampung itu .. Hahaha ..

Lena pergi mengambil kunci . Sengaja banget Lena lama2in jalannya . Maksudnya biar Karin tambah lama di dalam toilet . Kalo bisa sampai jam pulang kantor aja dia disana . Toilet itu nggak sempit2 banget . Seenggaknya Karin ga bakal kehabisan oksigen <>

Mini : Hai , Len .. Gimana kerjaan gw ?!

Lena : Jadi ini kerjaan lo ?! Kok bukan Bobby ?

Mini : Bagian pertama dr gw . Nanti bagian dua , baru dr Bobby . Keren kan , ide kita ?!

Lena : Kalian emang bisa diandelin dalam hal kayak gini . Good job !

Mini : Iyaa laah ..

Lena : Udah dulu yaa . Ntar kalo gw kelamaan ambil kunci Ferdy curiga lagi .

Lena sampai diruangan Ferdy . Sebenarnya ia tau dimana kunci itu , tp ia sangat dilama2in ngambilnya .

Lena : (dlm hati) Kalo bukan karena ada Ferdy , lo ga bakal keluar dr toilet itu !! <>

Lena balik ke depan toilet . Ia memberikan kunci ke Ferdy dg mimik wajah tak ikhlas , dan Ferdy memberikan kunci itu ke Citra , biar Citra yg membukanya . Pintu terbuka . Karin keluar dg wajah pucat . Citra menenangkannya . Lena bermuka sinis , kemudian meninggalkan lokasi disusul Ferdy .

Citra : Kamu ga apa2 kan ?!

Karin : (menggeleng) Makasih .

Citra : Jangan ke kita . Ini karena Ferdy yg nyuruh Lena ngambilin kunci duplikat .

Karin : Tapi , kalo pun ga ada mereka , kalian pasti udah mau dobrak kan ?! gw berterimakasih untuk itu . Makasih , kalian udah berniat nolongin gw .

Citra + Soni : (mengangguk)

Jam 5 sore . Jam pulang kantor . Semua pulang ke rumah masing2 , kecuali Karin . Ia masih haru s menepati janjinya thd Lena u/ menghadap cewe itu di ruangannya .

Lena : Well (sambil mengintip ke bawah jendela) , jadi lo harus siap dg segala konsekuensinya yg lo lakuin hari ini . Lo siap ?!

Karin : Apapun itu .

Lena : Oke , kalo lo bilang gitu . Sekarang juga , kamu bersihin semua kaca yang di kantor ini . Jangan pulang sebelum semua selese . Inget , ada yg mengawasi elo . Jadi , jangan coba2 buat kabur !!

Karin : Sluruh lantai ?!

Lena : Iya . Keberatan ?! Mau ditambah lagi ?!

Karin : Nggak . Nggak keberatan kok . Kalo bisa mulai sekarang .

Lena : Nggak ! Besok aja ! (jutek) Ya iyalaah , sekarang !! Sanaa !!

Karin langsung mengambil alat2 kebersihan dan langsung mulai dr lantai 1 . Lena yg mengamatinya , mendapat ide lagi buat ngerjain Karin .

Lena : (di meja security) Pak , bisa pinjem kunci ruang produser ? Ada barang saya ketinggalan disana ? Pasti saya balikin , pak “

Satpaam malam itu memberikan kunci itu ke Lena . Dan Lena menuju ke lantai 2 , ruangan kerja Ferdy . Di tangga , ia berpapasan dg Ferdy .

Ferdy : Mau kemana ? Kenapa belum pulang ?

Lena : Tadi udah pulang , tapi ada yg ketinggalan di kantor kamu . Boleh aku masuk ya ?!

Ferdy : Silahkan aja . Mau aku anter pulang ?

Lena : Oh , nggak usah . Aku dijemput sopir kok . Mending kamu pulang aja , aku liat kamu cape’ banget . Istirahat aja ya . Ntar kamu sakit .

Ferdy : (mencium kening Lena mesra) Makasih ya , sayang . Kamu perhatian sekali , sayang . Aku duluan ya .

Ferdy pulang , Lena kembali ke rencana awal . Lena sengaja membiarkan ruangan itu tanpa dikunci lagi , dg maksud u/ menjebak Karin . Karin yg sudah selese dg hukuman , bersiap pulang namun pikirannya kalut . Ia memikirkan romantisnya Ferdy ke Lena !!

Karin : Iih , gw ngapain sih mikirin itu ! Itu kan bukan hak gw ! Ayo Karin , lo a boleh bayangin itu lagi ..

Saat Karin mau pulang , penderitaannya muncul lagi . Dua ban belakangnya seolah dibocorin orang .

Karin : Siapa lagi sih , yg ngerjain gw !! (kesal) gimana caranya gw pulang kalo gini .

Karin menanyakan adakah tukang ban terdekat di sekitar sini pada security yg bertugas

Satpam : Ada sih , Mba . Tapi , lumayan jauh . Perlu waktu 2 jam u/ bolak-balik .

Karin : Gitu ya , pak . Makasih yaa .

Di saat Karin bingung , ada yg mengawasinya dan tersenyum puas liat muka panik Karin .

Dia adalah Anthony !

Anthony : (menelpon seseorang) Semua berjalan lancar . Sekarang dia sedang kebingungan . Nanti gw kabarin lagi . (menutup telepon)

Akhirnya Karin memutuskan u/ meninggalkan mobilnya di parkiran kantor dan pulang dg taksi . Anthony terkejut . Dan menghubungi seseorang .

Lena : Gimana sih ?! gw kan bilang , jangan sampe dia bisa pulang !! Kenapa ga lo cegah aja !!

Anthony : Kalo gw tau dia bakal ngambil jalan itu , udah gw persulit . Ini diluar sepengetahuan gw , Len ..

Lena : Ya udah , ga apa2 . Sekarang gimana caranya lo kunciin ruangan Ferdy lagi . Kalo sampe besok pagi keadaan ga terkunci , abislah gw ..

Lena menutup telepon .

Ketika udah dirumah , selese mandi , Karin cerita ttg hari pertamanya kerja ke Mila . Awalnya Mila geli . Lama2 ia kesal juga dg sikap unprofessional sang produser .

Mila : Gimana sih produser muda yg super sok . Aneh sekali sikapnya . Muka dua tau ga !

Karin : Yaa , ga apa2 , Mila .. gw ga masalah kok . gw tetep bisa enjoy .

Mila : Ga bisa gitu , Rin !! Dia kan pernah janji ke nyokapnya dan nyokap lo , bakal ngasih kerjaan yg cocok buat lo . Dan di bagian marketing . Karena promo lo kan baik . Kalo gitu , besok gw yg labrak dia . Biar dia ga seenaknya lagi !!

Karin : Ngg ,, ga usah ! Kalo mau ngomong biar gw aja . gw bisa kok ngomong sendiri !

Mila : (ga yakin) serius ?! Lo bisa sendiri ?!

Karin : Iyalah . Kali ini lo percaya sama gw deh . Yaa ?!

Mila : Iya . gw percaya . Tapi , bsk gw tetep ikut yaa . mau mastiin aja .

Karin : Katanya percaya , masih diikutin aja . Terserah lu deh . <>

Sementara itu . Di rumah Ferdy . Ketika makan malam .

Tante Ina (nyokap Ferdy) : Fer , hari ini dia udah dateng ke kantor ?

Ferdy : (menelan makanan) Dia ? Siapa ?

Tante Ina : Tuh kan , kamu lupa . Dia , anaknya Tante Metta – temen mama . Kamu pernah janji kan suatu saat kamu ngasih dia kerjaan di kantor buat dia . ..

Ferdy : Oh , orang itu .. Udah sih .. Tapi , jd OB .. <>

Tante Ina : (naruh sendok dan garpu dg kasar) Apa ?! OB ?!! Kamu gimana sih , masa dia kamu kasih dia posisi itu ..

Ferdy : Dia sih , baru hari pertama udah ngelakuin kesalahan fatal . Ferdy turunin aja .

Tante Ina : Kesalahan apa ? Kamu yg ngelakuin kesalahan , kamu ga nepatin janji kamu .

Ferdy : Bukan ga nepatin janji , ma .. Ferdy ga terima dia nyerempet Lena tadi pagi .

Tante Ina : Selesaikan itu di luar kantor .. Kamu terlalu mencampuradukkan kerjaan dan pribadi .. Mama ga mau tau , besok kamu harus kembalikan janji kamu !!

Ferdy : (berdiri dan meninggalkan meja makan) Ga janji , Ma ..

Tante Ina cuma geleng2 kepala lihat sikap Ferdy yg sekarang . Ia menyuruh pelayan buat beresin meja makan . Kemudian ia pergi ke ruang tengah mengambil telepon . Menekan tuts , ia ingin menanyakan kabar Lena . Bagaimanapun juga Lena udah dianggap anak sendiri .

Tante Ina : Lena . Kata Ferdy , kamu dapat kecelakaan ?! Iya ??

Lena : Iya sih , Tante . Tapi , sekarang udah agak mendingan . Ngg , Tante maaf . Ada apa , Tante ? Mau bicara sama Mama ?

Tante Ina : Oh nggak .. Tante justru mau nanya sama Lena . Besok kita bisa ketemu kan ketemu dikantor ?! Tante rasa , ini ga bisa di omongin di telpon , Len ..

Lena : Besok ? Maaf , Tante .. Besok Lena harus ngadain casting di luar . Kemungkinan Lena ga ke kantor seharian . Mungkin kalo Tante mau , kita bisa ketemu diluar . Besok Lena hubungin Tante tempatnya .

Tante Ina : Nggak usah .. Kalo emang Lena sibuk , nggak apa2 .. Tante ga maksa harus besok kok .. Ya udah ya , Len ,, itu ajaa .. Lena istirahat ya .

Lena menutup telepon dr camer – nya mertuanya . Kemudian meletakkan telepon rumah pd tempatya . Hpnya berbunyi . Ia membaca nama di layar Hpnya . Dari Mini .

Lena : Hei . Ada apa , Min ?

Mini : Lho kenapa ? Kok kayakny sebel gitu ?

Lena : Ga apa-apa . Mungkin gw kecapean aja . Lo sendiri , ada apa ?

Mini : gw cuma mau nanyain dr Bobby . Besok lo mau ngerjain cewe itu lg ga ??

Lena : Ngg .. Kalo dr gw , mungkin ga .. gw kan besok ga ke kantor . So , terserah lo aja deh ..

Mini : Oh , gitu yaa .. <>

Lena : Min , besok gw ‘pinjem’ Anthony ya .. Nemenin gw ngadain cast diluar .

Mini : Ngapain minta izin segala , Len .. gw tau kok . Lo ga mungkin macem sama Anthony . Ga kayak sahabat lo itu kaan ..

Lena : Sahabat gw ? Natasha ? Kenapa dia ?

Mini : iyalah .. Dia berani manas2in gw dg mesra2an sama Anthony di depan gw dan Bobby ..

Lena : Lo ga becanda kan ?! Ga ah . Ga mungkin . gw tau Natasha kayak apa .

Mini : Lo tanya aja deh ke dia besok .

Lena : Besok gw telpon deh dia . Gw tetep ga percaya sama lo ..

Mini : Terserah . (menutup telepon)

Lena bimbang . Mana yg harus ia percaya . Natasha – sahabatnya sendiri . Ato percaya lke Mini .

Keesokan paginya . Karin dan Ferdy sama2 bingung . Mila dan Tante Ina memaksa ikut ke kantor . Keduanya ga bisa tenang .

- Di rumah Karin .

Karin : Iih , katanya lo ga mau ikut .. sekarang kok lo jadi berubah pikiran gini ..

Mila : Ga apa2 kan .. Setelah smua beres , gw baru pergi .. Deal ?!

Karin : (menghela nafas) Terserah lo lah .. Janji ya , setelah smua beres , pergi dr kantor . Dan jangan buat gw , malah dpt masalah .

Mila : (mengangguk)

Karin dan Mila berangkat .

- Di mobil Ferdy ga bisa tenang , ada sang mama . Kalo Lena tau maksud kedatangan sang mama ke kantor , Lena pasti bakal jealous berat .

Ferdy : (dlm hati) Oh iya , hari ini Lena kan tugas diluar . Syukurlah .. Gw minta tolong Anthony aja kalo gitu ..

Ferdy menelpon Anthony .

Ferdy : Halo , Ton . Lo dimana sekarang ?

Anthony : Halo , Fer . Gw masih dirumah nih . Mau berangkat . Ada apa ?

Ferdy : Lo ga ke kantor kan ?!

Anthony : Iya . Hari ini gw mau ngadain casting sama Lena di taman . ...

Ferdy : Nah , ituu .. Kalo bisa jgn sampe Lena ke kantor dulu ya hari ini . Nyokap gw maksa ikut ke kantor nih ..

Anthony : Apa soal ‘itu’ ?

Ferdy : Yaa , gw rasa lo tau jawabannya .. Yang penting gw titip Lena ya .. Awas , kalo dia sampe kenapa – kenapa ..

Anthony : Siap , bos ..

Ferdy menutup telepon , bebarengan setelah sampe di kantor . Berjalan memasukik perkantoran Tante Ina siapa yang ditelepon Ferdy tadi .

T. Ina : Siapa tadi ? Kok bawa2 Lena ?!

Ferdy : Abis nelpon Anthony , Ma .. Cuma nanyain , jadi hari ini casting di luar ga hari ini . Kebetulan sama Lena juga ..

T. Ina : Kamu ga cemburu ?

Ferdy : (ketawa kecil) Ngapain juga , Ma .. Ferdy kan percaya banget sama keduanya . Ga mungkin ada apa2 .

T. Ina : Ya , itu sih terserah kamu aja . Mama cuma mewanti2 aja . Sayang sekali yaa , padahal mama tadinya juga mau bicara sama Lena . Ya apa boleh buat lah . (sedikit kecewa) . Tapi , dia kesini lagi ga ?!

Ferdy : (menggeleng sambil membuka pintu ruangannya)

- di pantry . Mila menemani Karin sambil terus membujuk Karin agar memperbolehkannya bertemu dengan sang bos . Karin tetap pada pendiriannya . Biar dia yang bicara sendiri .

Citra masuk .

Citra : Karin , kamu dipanggill ke ruang produser tuh !

Karin : Aku ?! Ada apa ya ?

Citra : (mengangkat bahu tanda tak mengerti) Udah sana . Ntar pak produser nunggunya kelamaan lagi ..

Karin : Ya udah , aku kesana dulu . Mila , kamu jangan aneh2 ya disini . Ntar aku lagi yang kena masalah .

Mila : (mengangguk) Iyaa . Sukses ya (mengedipkan mata)

Karin berjalan pelan ke ruangan produser itu . Sambil memikirkan apa yanga mau dikatakannya nanti .

Karin mengetok pintu . Terdengar suara mengizinkan masuk . Suara wanita . Karin pikir dia adalah Lena . Namun , pikirannya salah . Karin terkejut . Ia spt mengenal wanita itu . Tapi , siapa ?? Karin masih terus berpikir .

“ Karina ya ?! “ Tanya Tante Ina sopan

“ Iya .. “ Jawab Karin ragu

“ Kamu anaknya Jeng Metta kan ?! “ Tanya Tante Ina lagi

“ Iya . Bagaimana Anda tau ttg ibu saya ? “ Tanya Karin penasaran

“ Kita sahabatan .. “ Ucap Tante Ina

“ Oh , pantas .. Aku ga asing sama dia .. Dia dulu sering ke rumah ketemu mama .. “ Batin Karin

“ Kenapa ? Kok diem ? “ Tanya Tante Ina lagi membuyarkan pikiran Karin . “ Jeng Metta apa kabar ? “

“ Ngg .. Mama udah ga ada .. “ Ucap Karin perlahan

“ Oh . Maaf .. Sejak kapan ? “

“ 3 taun yang lalu “

“ Eheemm .. Ma , udah basa – basinya .. To the point aja .. “ Sahut Ferdy yang memburu2 maksud kedatangan mamanya tanpa mengangkat wajahnya dari laptopnya .

“ Iya iya . “ Jawabnya sang mama pasrah ,

“ Karin , kamu nyaman dg posisi kamu sekarang ? “ Tanya Tante Ina pada Karin . Karin sempet terkejut . Ia bingung mau menjawab apa . Mau bilang iya , dikira protes sama Ferdy . Mau bilang nggak , ntar Mila kecewa .

“ Nyaman kok .. “ Jawab Karin yang terliat sedikit ragu

“ Biarpun , kamu nyaman .. Tapi , itu ga cocok buat kamu . Mulai sekarang kamu ditempatkan di bagian script writer . Karena Jeng Metta pernah bilang , hobi kamu nulis dan cerita kamu bagus sekali “ Ujar Tante Ina to the point

“ Mamaa .. Katanya bagian promo .. Kenapa sekarang beda lagi ?? Mama yg konsisten dong .. “ protes Ferdy sangat kaget

“ Kamu kan ga mau ngomong , kalo mama yang ngomong ,, yaa ini .. “ Ucap tante Ina

“ Ma , ga bisa dong .. Gimana sama karyawan yang lain ?!! Gimana nanti Anthony sama Natasha ?! Mereka tim yang solid , Ma .. “ Ferdy makin protes

“ Tante , tapi saya kan masih sangat baru disini .. Saya belum pantes dapat promosi itu “ Sahut Karin merendah .

“ Tidak ! Kamu pantes dapat ini !! Kalo perlu , kamu aja yang jadi produsernya sekarang “ Lanjut Tante Ina . Ferdy menghela napas dan memanggil seseorang lewat telepon agar ke ruangannya .

***

“ Hah ?! Asisten Casting Director ? Kenapa , Fer ?? “ Pekik Natasha ketika promosinya dinaikkan

“ Iya . Ga keberatan ?! “ Ucap Ferdy

“ Keberatan !! “ tambah Natasha

“ Nat , nanti kita bicarain pertimbanganku dalam situasi ini . Sekarang , kamu jelasin ke dia apa yang harus dia lakuin . “ perintah Ferdy .

Natasha mengikuti perintah itu dan mengajak Karin keluar dari ruangan . Ia dan Karin beranjak ke bagian script di lantai 2 . Ia menjelaskan detail pekerjaan dengan tak ada rasa ikhlas .

“ Sekarang lo beresin barang2 lo yg dibawah ! Terus , pindahin kesini . Gw tinggal keluar dulu “ Suruh Natasha jutek

“ Baik “ Sahut Karin

Natasha meninggalkan Karin . Karin balik ke pantry menemui Mila dan Citra juga .

“ Aku dapat posisi itu , Milaa !! “ Ujar Karin girang

“ Yang bener ?! “ Mila mencoba meyakinkannya

“ Iyaa . Bahkan aku ditempatin di bagian script .. “ Tambah Karin

“ Bagian script ?! Beneran ?! Setauku , bagian script adalah bagian yang paling susah untuk dimasukin orang baru . Hanya orang2 terpilih aja yang bs masuk . Karena yang berkuasa disana adalah Anthony dan Natasha yang terkenal susah untuk merekrut orang baru “ Terang Citra yang masih sedikit bingung

“ Aku juga nggak tau .. Tapi , yang jelas yang ngangkat aku , Tante Ina .. Ferdy juga ga bisa bantah .. Malah Natasha yang keluar dr bagian itu “ Ucap Karin . Citra terkejut mendengar itu .

“ Kalo Natasha ke divisi lain , bisa – bisa dia sangat memusuhi Karin . Divisi script kan , sangat dia inginkan . Apalagi bersama ... “ Batin Citra tak tenang

“ Kenapa , Cit ?! “ Tanya Karin

“ Nggak apa2 kok .. Udah kamu beres2 aja sana , pindah ke ruang baru kamu . “ Suruh Citra mengalihkan pembicaraan

“ Kalo gitu , aku pamit ke kantor dulu yaa .. Aku udah di telponin dari tadi . Oh iya , soal mobilmu , aku udah panggil orang bengkel , jadi mungkin nanti sore udah bener “ Ucap Mila

“ Oh iya , makasih yaa “ Jawab Karin

***

“ Halo , Lena ?! Lo ada dimana sekarang ? “ Tanya Natasha dengan nada kesal pada Lena

“ Gw di taman bunga . Lo kenapa , Nat ,, kayaknya lo lagi kesel yaa ?! “ Tanya Lena balik

“ Gw kesana aja . Gw ceritain langsung aja soal keputusan tunangan lo itu !! “ Ujar Natasha

“ Emang Ferdy mutusin apa , Nat ?! “ Tanya Lena penasaran

“ Gw kesana ! “ Jawab Natasha kemudia memutuskan teleponnya

Sesampai ditaman , Natasha mencari Lena . Hasilnya nihil . Yang ia temukan duluan adalah Anthony . Anthony kembali menjahilinya .

“ Hai , Natasha .. Kangen ?! Sampai nyariin gw kesini segala .. “ Canda Anthony yang sepertinya tak ngerti bad mood-nya Natasha

“ Jangan macem2 lo .. Gw lapor ke Mini lhoo .. Gw kesini nyariin Lena . Karena mulai saat ini gw adalah asistennya Lena !! “ Ucap Natasha ketus

“ Apa ?! Kenapa ?! “ pekik Anthony kaget

“ Lo tanya aja sendiri ke Ferdy !! “

Lena mendekati mereka dan sangat kaget mendengar pernyataan dari Natasha .


To Be Continued ...

September 5, 2010

Short Story - IMAJINATION ( DREAM )

Oke , guys .. Silahkan dibaca cerpen ini .

Ini sedikit pengalamanku dan tambahan imajinasi aku .

Kalo bisa setelah itu di comment yaa ..

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

“ Hei .. Baru dateng , kok udah pulang lagi ?!! “ Sapa seseorang padaku saat aku diparkiran sekolah akan pulang . Aku mengamatinya dan sekelilingnya memastikan sesuatu .

“ Nyari apa ? “ Tanyanya lagi

“ Nggak apa-apa . Carol lagi ga ngikutin lo kan ? “ Tanyaku pada teman dekatku yang punya nama Randy

“ Enggak . Memang kenapa ? “ Tanya Randy balik

“ Takut aja , dia salah paham lagi aja . “ Jawabku santai

“ Nggak bakal .. Eh iya , si dia kemana ? Kok ga pernah antar jemput elo lagi .. Biasanya malah nungguin elo ?! “ Tanya Randy lagi yang membuatku penasaran dengan siapa yang ia maksud

“ Dia ? Siapa ? “ Tanyaku balik

“ Yaa . Siapa lagi , kalo bukan cowo yang lo puja-puja , si Indra itu .. “ Jawab Randy . Aku memarkir motorku kembali dan duduk di bwah pohon yang ada di parkiran sekolah tercinta bersama Randy .

“ Hmm .. Gue kehilangan dia lagi , Ran . Entah kenapa dia hilang lagi dari kehidupan gue . Belum lama waktu gue sama dia , eh dia udah pergi lagi . Seolah-olah dia Cuma mampir di kehidupan gue , Ran .. “ aku mulai cerita ke Randy tentang perasaanku pada sosok cowo yang ngasih harpan palsu ke aku .

“ Segitunya lo kehilangan dia ? Sampe lo sangat sedih gini ?? “ Tanya Randy memastikan , “ Lo nggak harus kayak gini , Ra .. Lo harusnya justru bisa bangkit , lo harusnya bisa dapetin pengganti dia .. “ Randy memberiku nasehat .

“ Maksud lo , gue harus nerima orang lain ?! Semakin gue ngerasa gue kehilangan dia , semakin gue ingin dapat orang lain . Tapi , justru gue semakin inget terus sama dia .. Nggak ada yang bisa kayak dia .. “ Ucapku

“ Ra , stop bandingin Indra dan cowo-cowo lain !! Semua punya kelebihan dan kekurangan masing-masing ! Nggak seharusnya elo bandingin semua cowo sama Indra , jelas semua bedaa !! Ra , percaya sama gue . Ada seseorang yang tulus sayang sama elo , yang jelas dia nggak kayak temen-temen yang lo anggap pengkhianat itu . Dan lo kenal dia . “ Ujar Randy menggertakku keras . Gertakkan yang membuatku tersadar .

“ Hah ?? Gue kenal ? Siapa dia ?! “ Aku mencoba mengulang pernyataan Randy yang terakhir

“ Iya . Sebenarnya dia dulu pernah lo anggap sama kayak temen-temen lo yang lain .. Tapi , dia beda . Suer deh .. “ Ujar Randy yakin

“ Gue nggak mau terlalu percaya . Yang penting lo dan yang orang yang lo maksud itu nggak sekedar janji aja yaa .. Janji . “ Ujarku lagi . Aku dan randy berjanji kelingking . Setelah itu , aku kembali menaiki motorku , dan langsung pulang , karena memang di sekolah tak ada apapun , tinggal menunggu pengumuman kelulusan .

Namaku Anastasia Aulyra . Temen-temen banyak yang nyapa aku Lyra . Aku baru selesei nyelesein ujian nasional aku dan sekarang tinggal nunggu pengumumannya aja . Aku ingin jadi yang terbaik . Aku ingin mempersembahkan yang terbaik untuk orang tua , keluarga dan seorang pengajar salah satu mapel yang paling aku nggak kuasai di tempat kursus aku . Selain itu , dulu aku belajar mati-matian demi seseorang . Nilai-nilai aku ingin aku persembahin buat dia . Ya , dia adalah Indra . Orang yang selalu bikin aku semangat , sama seperti semangat dari aktor favorit aku , Revan . Indra sempat hilang dari kehidupan , walaupun Cuma beberapa bulan . Sesuai curhatanku ke Randy yang tadi , jelas banget kalo aku kehilangan dia banget . Indra selalu ada disaat aku senang ataupun sedih , dia selalu nemenin aku kemanapun aku mau . Dia baik banget . Mungkin beda sama temen2 aku yang pengkhianat itu . Oh iya , aku dulu punya banyak temen (bukan sahabat sih) , yang baik dan dulu aku pikir mereka itu setia . Tapi , mungkin ada orang yang ga seneng liat aku dapat banyak temen dan bahagia , sampai orang itu tega mengadu domba aku sama temen2 aku . Dan akhirnya aku kehilangan semua . Di saat itu aku benar2 kesepian , yang kau punya cuma Indra , kala itu . Sampai akhirnya aku tau masih ada temen lain yang tulus menjadi temen baik , oh bukan malah sahabat baik buat aku . Randy , Sita , dan Desy adalah sosok sahabat buat aku . Mereka nggak percaya dengan smua adu domba itu , dan yang bikin aku bahagia , mereka smua percaya sama aku . Aku bahagia hingga kini memiliki sahabat seperti mereka . Dan melalui Randy pula-lah , sedikit demi sedikit teman2 yang lain mulai berteman lagi denganku , kecuali Mega , Arin , dan Yuka . Tiga orang cewe yang selalu ingin ‘memiliki’ sekolah .

Belum lama sampai dirumah , mama memintaku untuk mengambil kue yang dipesannya . Aku sih tidak merasa keberatan , kebetulan toko kue itu milik keluarganya Desy , dan Desy juga sering membantu disana , jadi aku punya kesempatan buat ngobrol-ngobrol sebentar sama Desy disana . Dengan taksi aku berangkat kesana . Sekitar 15 menit , menempuh perjalanan sampailah di toko kue Desy . Disana aku melihat Desy tampak sedang membicarakan sesuatu dengan Randy dan Kevin . What ?! Kevin ?! Cowo yang aku benci setengah mati gara2 dia terlalu pro ke Mega dkk saat itu , ketimbang aku ! Padahal saat itu aku dan Kevin mungkin bisa dibilang udah menjadi TTM . Tapi , aku langsung membencinya dan memutuskan semua yang terjadi antara aku dan dia dulu . Dan memintanya melupakan smua itu ! But now , ngapain dia ketemu sama dua sahabat aku ?! Aku benar2 ga ngerti ! Kalo sampai dia meminta bantuan Randy dan Desy demi deket sama aku , aku ga akan mengabulkannya . Titik . Kuputuskan untuk mendekati mereka smua . Biar smua tau , kalo aku tau keberadaan mereka bertiga .

“ Kayaknya obrolan yang serius banget nih . Boleh gw ikut pembicaraan kalian?! “ tanyaku mengagetkan semua .

“ Hmm ,, bukan sesuatu yang penting kok . Mereka berdua Cuma abis beli disini . Terus minta gw nemenin ngobrol aja kok . “ Terang Desy , seperti ada yang disembunyikan .

“ Oh gitu . Tapi , kok Randy tumben ga bareng Mike dan Larry . Malah sama pengkhianat kelas kakap ini !! “ Ucapku menyindir Kevin . Kuakui , dulu aku emang sayang sama Kevin , tapi itu cuma masa lalu aku . Sekarang , aku malah amat sangat membenci seorang Kevin .

“ Ngg .. Mereka berdua kan punya acara sendiri2 . Lagian , salah kalo gw ngajak Kevin ?! Dia kaan ,, ... “ ujar Randy

“ Dia apaa ?! Tolong , kalo mau sangkut pangutin sama yang dulu jangan di depan gw ! Itu smua buat gw , cuma sebagai masa lalu aja . “ Ujarku lagi

Randy dan Desy langsung terdiam , tampak dari tadi Kevin tak mengeluarkan sepatah katapun , mungkin ia sudah merasa bersalah padaku . Baguslah , kalo dia nyadarin kesalahannya . Akupun beralih ke tujuan semula datang kesana .

“ Oh ya , Des . Pesanan nyokap gw udah beres ?! “ Tanyaku pada Desy

“ Oh , udah . udah . Udah dari tadi . Yuk , masuk . “ Ajak Desy .

“ Kita berdua pamit dulu ya , Ra , Des .. “ Pamit Randy .

Aku melepasnya dengan senyum pada Randy , tidak pada Kevin . Sambil membungkus pesanan yang mau aku ambil , Desy menanyakan soal perasaanku terhadap Indra .

“ Kenapa lo ga nyoba realistis sih .. Realistis kalo mungkin Indra bukan jodoh lo . Kalo di emang jodoh lo , dia pasti balik ke lo . “ Nasihat Desy

“ gw harus lupain dia gitu ?! Ga , kalo itu gw ga bisa .. “ Elakku

“ Kenapa nggak ?! Ra , masih banyak yang lain , yang masih ngarepin lo buat mereka , contohnyaa Kevin , .. “ Desy terliat panik seperti merasa melakukan kesalahan

“ Kevin ?! Itu nggak mungkin !! gw ga akan ngasih kesempatan lagi buat seorang pengkhianat kayak diaa !! “ Gertakku kesal . “ Udah ah .. Jadi ngaco kan , sekarang gw pulang dulu . “ aku membayar kue-kue itu kemudian meninggalkan toko kue itu . Aku menyetop taksi di depan tokonya Desy , dan menaikinya . Di perjalanan , aku jadi teringat smua nasihat dari Desy , dan entah kenapa aku jadi ingat semua kenanganku bersama Kevin . Memang siapa dia ? Memang dia dulu pernah mengisi hari2 bahagiaku . Tapi . itu kan dulu .. Kini , air mata jatuh membasahi pipiku mengingat adu domba yang dilakukan Mega cs ke aku , dimana Kevin langsung mendukung mereka , tanpa mendengarkan aku terlebih dahulu .

Flashback :

“ Dengan santainya elo bohongin kita smua .. Katanya , lo nggak ada2 sama Putra , ternyata lo emang deket kan sama dia kan ?! Lo tau kan Putra itu gebetannya Arin , lo malah ngerebut dia .. Nggak punya perasaan lo !! “ Tukas Mega , saat aku dan Sita kembali dari kantin di dalam kelas .

“ T..Tunggu .. Maksud kalian apa ?? Gw nggak ngerti sama apa yg kalian omongin . “ Ujarku . Yuka melempar amplop putih padaku . Kubuka amplop itu dengan perasaan was-was . Di dalamnya ada beberapa foto antara aku dan Putra !! Darimana mereka dapat foto ini ..

“ Tega lo nusuk gw , Ra .. Lo kan tau , gw suka banget sama Putra , tapi kenapa lo ambil juga .. Kayak lo ambil Kevin dari Yuka .. “ Ucap Arin . Saking kagetnya , aku tak bisa menjawab itu semua .

“ Nggak .. Ini salah .. Ini waktu gw cuma ngobatin Putra waktu terkilir akibat main basket . Itu aja .. “ aku mencoba mengelak

“ Nggak usah ngomong lagi .. Lo emang penipu !! Apanya teman ?! Lo malah nikam gw dari belakang !! Gw benci lo !! “ Marah Arin . Semua meninggalkan aku dikelas , yang ada disitu hanya Sita , Randy dan Kevin , sebelum akhirnya kevin ikut meninggalkan aku .

“ gw ikut kecewa sama lo , Ra .. Jadi , harapan lo ke gw itu semuanya palsu . Lo emang penipu !! “ Kevin meninggalkanku

“ KEVIINN .. Ituu nggak bener !! “ Aku menangis meratapi semua ini .

“ Kalian mau ikut ninggalin gw ?! Pergi ajaa !! gw emang nggak pantas buat ditemenin !! Pergii !! “ Ucapku pada Sita dan Randy yang masih ada di kelas bersamaku .

“ Kita akan selalu ada buat lo . Karena kita tau , lo nggak salah . Gw pribadi tau gimana lo sama Putra ..Karena , kalian sama2 sahabat gw . “ Randy menenangkanku .

Mengingat semua kejadian itu , air mataku tambah deras jatuhnya . Aku berpikir untuk menceritakan semua pada kawan baikku , yang kini telah menjadi pesinetron muda . Aku tau hari ini di shooting dimana , dan aku meminta Sita agar menemaniku .

“ Halo . Sita . Lo ada acara nggak sekarang ? “ Tanyaku ketika menelpon Sita

“ Nggak ada sih . Ada apa ? “ [T1] Tanya Sita balik

“ Temenin gw ke lokasi yuk .. gw lagi ada perlu nih . “ pintaku pd Sita

“ Ciee , mau ketemu R yaa .. “ Sita meledekku

“ Terserah lo mau ngomong apa ? Sekarang gw jalan ke rumah lo ya . Lo tunggu di ujung gang . gw naik taksi nih . “ suruhku sembari menyuruh sopir taksi putar balik .

Aku menutup teleponku , padahal aku tau ada yg ingin dikatakan Sita . tapi , aku seprti sedang malas bicara . Maafkan aku , Sita . Aku menjemput Sita dg taksi yg aku tumpangi ditempat yg kami janjikan . Di ujung gang (ga etis ya) .

Dan langsung menuju ke lokasi yg direncanakan . Sesampainya di lokasi shooting film Air Mata , aku langsung menemui Mawar – sahabat baikku , dengan sedikit harapan aku bisa ngobrol2 ato nyapalah seenggaknya sama Revan . Disaat aku sedang ngobrol banyak (bisa dibilang sharing lah) sama Mawar dan Sita sibuk berbincang dg artis lain , Revan baru datang . Ia sempat menggoda Mawar , sblm akhirnya Revan ganti baju . Saat Revan di depan Mawar , yg juga di depanku , aku ga bisa berhenti mandangin dia . So handsome is he !! Di tengah kekagumanku itu , tiba2 hapeku bunyi . Kubaca nama yg memanggilku , itu mama ! oh no , mama pasti mau nagih kue yg blm sempet aku pulangin ! Aku mulai panik .

“ Ha .. Halo , Ma “ Jawabku saat kuangkat telpon

“ Halo . Halo .. Kamu kemana aja ?? Ngambil kue aja lama sekali !! Udah , kamu pulang sekarang .. “ Bentak mama ditelpon . Mama emang kalo udah ada perlu , kayak ga ada yg bisa ngelarangnya .

“ Iyaa . Lyra pulang sekarang “ Ujarku ngalah , drpada ada perang dunia 3 dirumah nantinnya . Ku tutup telepon , aku pamit ke Mawar .

“ gw pamit pulang ya , War . Tadi mama udah marah2 , gara2 gw blom pulangin kue2 ini . Kapan2 gw main kesini lagi boleh kan ?! “ aku pamit ke Mawar

“ Oh , tentu aja boleh .. Asal kita masih shooting disini , kamu boleh dateng lagi kok . gw seneng banget malah , ada sahabat gw yg ga ngelupain gw gitu aja kayak elo . Padahal gw masih mau cerita banyak ke elo . “ Ujar Mawar . Kubalas dg senyuman seraya ngajak Sita pulang .

“ Hmm . kayaknya besok gw deh , yg ke rumah elo .. nyokap gw pasti seneng ketemu Tante Didi lagi . “ Sahut Mawar lagi

“ Kalo itu lo lakuin , sama aja lo nyuruh nyokap kita , ga pulang2 .. pasti alasannya keasyikan ngobrol , ngerumpi , shopping , dan yg lainnya “ Jawabku dg cepat

“ Oh iya yaa .. gw lupa hobi nyokap2 kita .. “ Ucapnya lagi sambil tertawa kecil , terlihat sangat cantik kalo lag tertawa . Setelah sedikit ngebanyol , akhirnya gw dan Sita pulang juga .

Bener aja , begitu sampe rumah . Mama langsung memarahi aku . Aku sadar , aku aku salah makanya aku nggak jawab apapun saat mama mulai berdesis .

“ Kamu tau ga , kue ini buat jamu temen2 mama yg mau kesini . Kamu bisa bayangin ga , kalo mereka dateng , kamu nya blom dateng . Mama harus nyuguhin apa ?!! Lain kali , hati2 yaa , kalo bawa pesanan orang . “ Ujar mama

“ Iyaa , maa . Lyra minta maaf . ga terulang lagi deh “ ucapku merendah

“ Kamu dr mana sih ? “

“ dari ketemu sama Mawar , ma . Kan lama ga ketemu , ya udah Lyra samperin aja ke lokasi sama Sita tadi . Lyra masuk kamar dulu ya , ma “

Aku masuk ke kamar . Sambil merebahkan diri di tempat tidur , aku membayangkan wajah cool-nya Revan , sayaanng banget aku ga sampe nyapa dia , gara2 mama udah nyuruh pulang . Tapi , aku bisa titip salam via Mawar . Setelah membayangkan Revan , pikiranku was2 lagi , pasalnya esok adalah hari pengumuman ujian nasional . Oh no ! Aku deg2an banget menantikan hari esok ! Semoga ada keajaiban buatku , LULUS !!

Keesokan harinya , aku siap pergi ke sekolah buat melihat hasilnya . Sepanjang jalan , bibir ga bisa berhenti diam , memanjatkan doa agar ada hasil terbaik untukku . Setiba disekolah , aku dipanggil wali kelasku . Di nasihatin panjang lebar , tentang kepribadianku slama 3 taun di SMA , nilai2ku , dan bla bla bla . Aku ga merhatiin banget . Aku kan lagi deg2an dan was2 , mana bisa dengerin nasihat yg begitu panjang dr guruku itu . Seakan tau rasa bosanku , guruku memberi amplop putih dan menyuruhku membukanya diluar , karena masih banyak murid yg harus ‘dibekali’ .

“ GUE LULUS !! “ teriakku setelah diluar ruang guru . Setelah itu , teman2 banyak yg ngucapin selamat buatku . Aku membalasnya dg senyuman bahagia .

“ Selamat yaa , Ra . Lo emang pinter “ Ucap seseorang dr belakangku

“ Makasih “ Ucapku seraya membalikkan badan , sangat kaget aku ketika tau siapa orang itu . Kontan , wajah manisku langsung berubah jutek saat berhadapan dg orang itu . Yap . Siapa lagi kalo bukan Kevin ! Huh !

“ Elo ?! Ngapain lo ? Mau sok baik di depan gw ?! “ Ujarku BT

“ Gw cuma ngucapin selamat aja kok ke elo .. “ Ucap Kevin dg senyum , yang sebenernya manis sih senyumnya .

“ Gw ga perlu selamat dr lo !! Gw udah terlanjur benci sama lo ! Lo ga usah lagi deh , muncul di depan gw ! Kalo bisa , lo nyingkir dr hidup gw !! “ Pekikku , sambil berjalan meninggalkannya . Kevin menggapai tanganku , mencegahku pergi .

“ Sampai kapan sih , lo mau terus jutek sama gw ?! Ra , gw tersiksa lo cuekin gw terus . Lagian Kevin yg sekarang , bukan Kevin yg dulu “ Ujar Kevin menatapku dalam

“ Bisa gw pegang ucapan lo barusan ?! “ Tanyaku nantang

“ Tentu “ Jawab Kevin singkat , tapi kedengarannya dia sangat mengharapkan kata ‘ya’ dari mulutku .

“ Sayangnya , gw udah ga percaya lagi sama lo ! Elo udah buat gw kecewa dan sakit hati sama lo selama ini “ Ucapku

“ Masih gara2 hal 3 taun yang lalu ?! Itu udah lama . Kenapa masih lo ungkit2 , Ra ?? “

Aku tak menjawabnya . Aku berlari ke arah sahabat2ku . Menanyakan soal kelulusan mereka . Aku begitu kaget mendengar pernyataan yg amat sangat pahit yg terlontar dr sahabat2ku .

“ Hah ?! Kalian ga becanda kan ? Itu smua boong kan !! Gw ga percaya 100% !! “ Elakku ga percaya dg apa yg baru aku denger .

“ Itu bener , Ra .. Mau diapain lagi . Desy sama Randy emang ga lulus “ Sita menenangkanku yg padahal aku ga bisa tenang kalo denger kabar itu .

“ Desy , Randy ,, yang dibilang Sita sama Larry salah kan ?! Bilang kalo itu salah !! “ desakku ke Desy dan Randy . Tapi , mereka ga jawab . Pikiranku mulai terkontaminasi , bagaimana kalo itu benar .

“ Ra , bisa kan terima ini dg akal sehat ?! “ Ujar Larry – sahabat dekat Randy

“ Lo pikir gw gilaa ?!! Gw emang gila kalo ini bener !! Gw sama Randy satu perjuangan menuju hari kemenangan ini !! Desy juga gitu !! “ Protesku .

Lama2 aku hampir nangis . Sampai akhirnya , air mataku yg sudah hampir keluar , tergantikan oleh penasaranku sendiri . Tiba2 aja , Randy tertawa dengan kerasnya .

“ Harusnya tadi muka lo yang bingung itu di rekam ya sama Larry . Lucu banget “ Ujar Randy

“ Heh ?! Lo ngerjain gw ?!! Kalian inii !! Bikin gw jantungan aja ! Jadi , kalian lulus kan “ Tanyaku penasaran dg sedikit kesal

“ Iyaa dong . Berkat usaha kita , akhirnya kita lulus bersama dan dengan cara yg benar ! “ Sahut Desy .

“ Ini cuma surprise dari kita buat keberhasilan meraih nilai teringgi “ Terang Sita .

Aku ga jawab , aku masih kesal dan sedikit malu jadi tontonan tmen2 seangkatan , ada adek kelas malah disana . Huh !

“ Ini semua ide Kevin lhoo . Tuh orangnya dibelakang lo “ Ucap randy seraya merangkulku

Au berbalik badan . Di belakangku udah berdiri Kevin dan seorang lagi . Seorang lagi udah bener2 jadi semangat buatku . Tapi , bukan Indra . Dia itu Kak Bagus . Pengajarku di bimbel .

“ Kak Bagus ?! “ Pekikku tak percaya

“ Temen2mu yang ngundang aku kesini . Selamat ya , kamu sukses dalam ujian ini “ Ucap Kak Bagus . Entah kenapa aku seneng banget pas Kak Bagus ngasih ucapan selamat buatku terasa spesial bagiku .

“ Makasih , Kak . Kan gara2 kakak juga , kakak yang udah ngajarin aku sampai aku jadi ngerti banget “ ucapku berterimakasih sama Kak Bagus , pengajar matematika di tempat kursusku

“ Kamu yang udah berusaha keras . Karena kamu yg ingin maju kan . Jadi , bukan gara2 aku “ Elak Kak Bagus , “ dan kamu juga harus berterimakasih sama Kevin , yg udah bawa aku kesini “ lanjut Kak Bagus

“ Hah ?! Apa ?! “ pekikku kaget . Aku melirik ke arah Kevin , dan melanjutkan perkataanku

“ Iyaa , nanti “ selesai berkata itu , aku langsung meninggalkan Kak Bagus dan temen2 cowoku di lobi sekolah . Sita dan Desy menyusulku

“ Serius kan omongan lo tadi ?! Lo berterimakasih ke Kevin ? “ Tanya Desy sambil jalan menuju parkiran kendaraan

“ Yaa enggaklah .. Gw ngomong gitu cuma di depan Kak Bagus aja . Soalnya , Kak Bagus taunya , gw sama Kevin baik2 aja . Jadi , gw ga mau ngecewain Kak Bagus “ Jawabku

“ Yaa ampun , berarti lo ga ikhlas ngomong gitu .. Kasian Kevin tau , Ra .. Dia ngarepin lo bisa balik lagi ke dia . Apa lo ga ngerasaa ... “ tiba2 omongan Sita terhenti begitu aja , seolah Desy menyuruhnya diam .

“ Ngerasa apa ?! Gw ga mau tau lagi soal dia !! “ ucapku cuek .

“ Heii , kaliaann .. Tungguu bentaarr !! “ Panggil seseorang dr belakang kita . Aku , Sita dan Desy berbalik badan .

“ Randy .. Larry .. Mike .. Ada apa ? “ Tanya Desy . Mereka seperti abis berlarian demi nyusul kita . Keliatan sekali mereja ngos2an .

“ Kita cuma pengen nyampein usul kita aja . “ Ujar Mike , setelah nafas agak teratur

“ Usul apa ? “ Tanyaku penasaran

“ Gimana kalo kita liburan ke pantai . Sekalian bermalam di penginapan sekitar “ Ucap Randy sembari seperti ngasih suatu isyarat ke Desy

“ Oh , ide yang bagus . Kita kan juga perlu refreshing setelah ujian “ Sahut Desy menyetujui

“ Hmm .. Gw jg setuju .. Lo gimana , Ra ? “ Sahut Sita

“ Okelah , gw juga ikut .. “ Jawabku

“ Nah , kalo gitu bawa pasangan masing2 ya “ Lanjut Randy

“ Boleh !! “ Ujar Desy dan Sita barengan

“ Teruuss , gw samaa siapaa ?? Kalian jahaatt !! “ Ucapku

“ Elo ?! Bawa aja si Kevin .. “ Jawab Mike santai . Aku malas menjawab candaan itu . Entah kenapa sekarang mereka hobi sekali mendekatkan aku dg Kevin . Padahal aku ga mau sama sekali ! Kalo ada cewe yang mau sama Kevin dan minta izin ke aku , aku akan dengan senang hati memberinya . Karena aku ga mau dia lagi . Kalo kata lagunya Mikha Tambayong , “ambillah sajaa , bekas pacarkuu “ . Tapi , dia bukan bekas pacarku , cuma bekas TTM .

Well . Kuakui Kevin emang punya tampang yang lumayan lah . Cakep . Pintar . Jago musik pula . Kalo dia udah maen alat musik , siapa sih yg ga terpesona . Dan DULU aku bangga dekat sama dia . Tapi , setelah itu dia tak lebih sbg seorang PENGKHIANAT !!

Pulang dr sekolah , aku , Sita dan Desy mampir dulu ke kafe favorit kita . Biarpun jauh dr sekolah atopun rumah kita masing2 , tapi kita suka disana . Harga makanannya murah ! Selain makan , tau kan kalo cewe2 ngumpul ngapain aja , ngerumpi dong .. Tiba2 ada 3 orang cewe yg kita – maksudnya aku , Desy dan Sita kenal , ngehampiri kita .

“ Ra , kita cabut aja yuk . Selera makan gw ilang nih gara2 ada nyamuk yg dateng “ Ajak Desy sembari nyindir 3 cewe itu

“ Yuk . Sama gw juga ga nafsu makan lagi . “ Jawabku bersiap pergi meninggalkan kafe

“ Lyra , Desy . Tunggu ! Kita ga mau ribut sama kalian sekarang . Kita kesini cuma mau minta maaf aja sama kalian . Kita tau kita udah banyak salah sama kalian . Kita khilaf “ ucap salah seorang dr mereka yg bernama Mega

“ Ra , gw juga minta maaf ya . Gw sempet marah banget sama lo , gara2 gw kira lo mau ngerebut Putra dr gw . Maaf “ Ucap Yuka yang terlihat amat menyesal

“ Gw juga , Des .. Sebenarnya yang jebak lo nyontek bukan Arin , tp gw . Maaf “ Ujar Mega juga .

“ Maaf kalo gw selalu bikin lo nangis , Sit . “ tambah Arin

Aku tak mau menjawabnya . Bukan karena aku ga mau memaafkan mereka . Tapi , aku udah ga bisa maafin mereka . Kalo mereka emang salah . Kenapa ga dari dulu mereka minta maaf . Kenapa baru sekarang ?! Aku ga ngerti pikiran mereka . Tapi , apapun itu hati gw udah tertutup buat mereka . Aku meninggalkan mereka di kafe itu . Mengajak Desy dan Sita pergi .

“ Lyra “ panggil Mega , “ Lo benci sama kita ? “ Tambahnya

“ Kalo lo tanya itu , udah jelas kan jawabannya . SANGAT “ Ucapku . Aku jalan menjauh bersama Desy sementara Sita masih belum beranjak . Entah apa yg dibicarakan . kemudian Desy memanggil Sita dg isyarat agar Sita segera meninggalkan tempat itu . Sita menyusulku dan Desy .

Hari liburan pun tiba . Pagi ini Randy dan Carol berjanji menjemputku . Aku yang semangat liburan udah siap dr pagi buta . Namun , kegembiraan itu jd pudar karena ada 2 alasan . Pertama ,Sita yg tiba2 bilang kalo ia ga jadi ikut liburan , karena ada sesuatu yg mendesak bersama keluarga besarnya . Oke . Kumaklumi hal itu . Dan , alasan kedua . Randy dan Carol ga jadi menjemputku . Tugas menjemput itu dilimpahkan pada Kevin . What ? You know , i must one car and one way with Kevin ?! Huh !! It’s make me bored .

Tapi , okelah . Karena aku ga mau batalin acara seneng2ku . Aku terima aja tawaran bareng itu . Walau aku ga nyaman semobil sama dia . Selama perjalanan , Kevin mencoba mengajakku berbicara . Aku menanggapi hanya ala kadarnya .

“ Gw denger Mega cs , minta maaf ke lo ya ? “ Tanya Kevin menyambung obrolan

“ Dari mana lo tau ? “ Tanyaku lagi

“ Dari satu sumberlah . Gw ga bisa ngasih taunya . “

“ Kalo iya , kenapa ? Kalo gw maafin mereka ,, lo ngarep , gw bisa maafin lo dan nerima lo lg gitu .. “

“ Yaa .. Ga gitu jugaa .. Jadi , lo bener maafin mereka ? “

“ Gilaa !! Gw maafin mereka ?! Ga lah !! Ga bakal pernah terjadi !! “ Ucapku ketus

“ Tapi , kenapa ? Bukannya mereka tulus ?! “ Tanya Kevin lagi

“ Hah ?! Apa ?! Tulus ?! Tulus darimana ? Gw ga yakin kalo emang tulus minta maaf . Desy juga yakini itu .. “ Tambahku lagi

“ Jadi , pintu maaf lo emang udah tertutup buat smua yang udah nyakitin lo ?! Termasuk gw ?? “ Kevin mencoba meyakinkan dirinya sendiri . Aku hanya mengangguk , mungkin tanpa memperdulikan perasaan Kevin saat itu yang sangat keliatan langsung sedih . Aku ngerasa sedikit bersalah . Dan tanpa aku sadari , hati kecilku mengatakan aku harus memaafkannya dan memberinya satu kesempatan lagi . Aku ga ngerti , kenapa aku bisa mikir gitu . Apa rasa yang dulu pernah hilang , kini datang kembali ?

“ Kevin . Andai lo tau .. Gw sebenernya pengen kembali sama lo kayak dulu lagi . Tapi , perasaan sakit ini udah terlajur nutupin smua itu .. Gw harus gimana , Vin .. “ Ucapku dlm hati sembari melirik Kevin yang mengemudikan mobil .

“ Apa ? Ga usah segitunya kali ngeliat gw .. Gw kan emang keren .. “ Ujar Kevin ke-PD-an

Ketika sudah sampe di lokasi liburan

“ Idiih .. PD deh lu .. “ ucapku sembari bersiap buat turun dr mobil , sementara Kevin udah keluar dr mobilnya .

***

“ Gimana puas yaa .. Buat gw satu perjalanan sama dia .. Temen macem apa lo .. “ Ujarku ke Carol

“ Iyaa . Maaf . Gw tau kok sebenernya perasaan lo . Tapi , Randy juga yg maksa . Katanya ga apa2 . Demi lo dan Kevin jugaa !! “ Terang Carol

“ Selain , Randy pasti ada orang lain lagi kan .. “ Tanyaku memastikan sembari melirik Desy

“ Lo pikir gw sekongkol gitu sama Randy ?! Sumpah deh , Ra .. Kalii ini tuh pure idenya Randy sendiri .. Ato ga , idenya Mike sama Larry kali ya .. “ bantah Desy

“ Mereka ituu , ... Bener2 deh .. “ Ucapku gemas

Argumenku kali ini bener2 di bantah sama Desy dan Carol . Mereka kini malah ngedukung para lelaki . Mereka bilang : aku harus kasih dia kesempatan , smua manusia berhak dpt kesempatan kedua .. dia udah berubah , aku harus bisa maafin dia .. Dan masih banyak lagi lah yang mereka nasihatin .

“ Bodo .. gw kesini kan mau jalan2 liburan .. Jangan paksa gw dong .. “ Sergahku kesal

“ Udah yuk .. keluar . tmen2 kita udah pada nunggu tuh “ ajakku

Kita berkumpul di lobi cottage . Kemudian berjalan di sepanjang garis pantai sambil ngobrol dan bercandaan . Ketawa-ketiwi , dorong2an , ejek2an , dan lain2 deh . Yang jelas seru2an bareng .

Menjelang sore hari , aku dan yg lain udah balik ke cottage . Kita melihat pemandangan sunset dari dekat cottage yg berhadapan langsung sama pantai . So romantic . Hanya aja aku jadi BT . Randy sama Carol nikmatin waktu berduaan , Desy sama Kak Eza (pacarnya Desy) juga berduaan . Sisanya tinggal dua sahabat Mike dan Larry yg sama2 kompak ga bawa cewe2 mereka liburan , lagi main2 air di pinggiran pantai . Satu lagi , tentu “sangat” sengaja disisain buat aku , Kevin . Huh ! Tambah BT aku !!

Saat aku mau balik ke cottage , saking BT-nya . Kevin mencegahku dengan menarik tanganku menjauhi temen2 yang lain . Setelah dirasa cukup jauh . Ia berhenti . Aku melepaskan gandengannya , cengkramannya begitu kuat hingga membuat pergelangan tanganku sakit .

“ Ada apa ? “ Aku masih berusaha cuek , walau aku bahagia saat itu . Kevin bersimpuh di hadapanku dan memegang kedua tanganku .

“ Ra , kali ini gw bener2 mohon sama lo . Maafin gw ya . Terima gw spt dulu lagi . Gw pasti akan jadi spt yg dulu “ Ucap Kevin memelas . Aku belum menjawab , Kevin sudah memulai lagi .

“ Cukup selama ini lo jauhin gw terus ,, karena emang gw yang salah . Dulu gw yang percaya sama lo .. Awalnya gw masih bisa terima , tapi kelamaan gw ga bisa boongin diri gw , gw terlalu sayang sama lo .. Please , forgive me “ Lanjut Kevin . Omongan Kevin yang spt ini , yang slalu bikin hatiku luluh . Aku melepas genggaman tangannya .

“ Bangun “ suruhku , “ Sebenernya , telat buat ngakui semua kesalahan lo itu . Tapi , gw masih bisa ngehargai itu . So , gw maafin lo .. “ Ucapku

“ Lalu , ... Yang satunyaa ... “ lanjut Kevin

“ Yang mana ?! “ Tanyaku pura2 tak mengerti , padahal aku sudah punya jawabannya .

Kevin menarik nafas panjang , lalu dihembusan kembali seolah ia sedang mengumpulkan keberanian .

“ Lo mau kan kita balik kayak dulu lagi ?! Kalo dulu kita sebatas TTM , sekarang gw mau kita lebih dari itu .. Lo mau jadi cewe gw ?? “ Ujar Kevin .

Aku tak menjawab . Aku bersandar ke pohon kelapa yang ada dibelakangku .

“ Iya . Aku mau kok “ Ucapku pelan

“ Thank you so much !! “ Kevin memelukku agak lama , setelah itu aku melepaskannya karena aku menyadari ada “mata2” yang mengawasi .

“ Desy . Carol . Kesini aja lah . Jangan ngumpet gitu “ aku memergoki sahabat2ku yang memata2i aku dan Kevin dr kejauhan . Entah dg perasaan apa (ketauan mungkin) mereka mendekat dengan langkah santai .

“ Ciee .. Ada yang ga single lagi nih “ Ledek Randy , seraya menyenggol Kevin dr belakang

“ Tuh kan , kalo marahan ga ada artinya kan .. Enakan kayak gini kan .. “ Sambung Mike

“ Iyaa .. Gw baru sadar kalo perasaan benci gw udah nenggelamin rasa sayang gw . Tapi , kalian menyadarkan ku lagi akan rasa itu . Thank’s . Makasih ya , Vin ,, lo udah bisa bikin hai gw terbuka lagi buat lo “ Ucapku

“ Anything for you “ Ujar Kevin sambil mengacak2 rambutku .

“ Vin , gw minta tolong ya . Lo bisa bilangin ke Mega cs , gw udah maafin mereka . Apapun responnya mereka , smua harus melalui lo ya . Gw bisa maafin mereka , tapi , gw blom bisa nerima mereka sbg temen gw lg . Bisa lo bantuin gw ? “ Pintaku ke Kevin

“ Bisa kok . Lo juga ga perlu maksain , kalo emang lo blm bisa . Gw rasa , mereka pasti ngerti “

Saat – saat bahagia itu kurasakan harus berakhir . Saat di pantai , aku seperti mendengar alarm HP ku berbunyi . Yaa , memang berbunyi . Aku terbangun dari mimpi indah itu . Aku kaget , dan ga nyangka kalo itu hanya bunga tidurku . Rasanya semua itu begitu nyata .

Aku sempat kecewa berat . Namun aku sadar , aku ga mungkin mendapatkan itu semua . Yang mungkin aku dapatkan hanyalah kelulusan dan sahabat2 yang benar2 care sama aku . Aku ga mungkin dapat memaafkan semua yang tlah menyakiti aku . Dan aku mungkin untuk saat ini , tak mungkin mendapat sosok cowo seperti Kevin .

Semua memang hanyalah mimpi . Tapi , aku bahagia akan mimpi itu .

S E K I A N

Other post from this blog

#IGrewUpWiThese - Part 1

Dajia hao! Aku kembali! Hehehe… Aku kembali membawa sebuah tema yang akan kubagi menjadi beberapa bagian. Karena tema ini luas bange...