Most Viewed Poata

February 14, 2011

Cinta Untuk Cinder-Beby (FF Kepmpong Valentine Day)

Beby Gaulia Putri adalah seorang gadis yang beruntung , Ia memiliki keluarga yang harmonis . Kedua orang tuanya selalu memberikan apa yang ia dan adiknya , Andre , inginkan . Beby juga selalu tampak ceria . Tiada hari tanpa senyuman itulah Beby . Selain keluarga yang harmonis , Beby juga memiliki 4 sahabat yang baik dan setia . Mereka adalah Chacha , Helen , Indra dan Tasya . Persaahabatan mereka terjalin dari zaman bayi hingga kini . Tak ada sesuatu lagi yang dirahasiakan dari mereka . Oh iya , kini Beby dikelas 3 SMA yang bentar lagi siap melaksanakan ujian nasional . Beby dan 4 sahabatnya pun makin giat belajar .

Pagi hari ini , Beby membereskan buku pelajaran yang akan ia bawa ke sekolah . Tak berapa lama kemudian , Andre memanggilnya untuk sarapan bersama . Beby keluar menuju ke meja makan menyusul papa , mama dan Andre yang udah terlebih dahulu sarapan .

“ Pa , hari ini Beby ga usah dianter ke sekolah ya ?! Biar Beby sama temen-temen aja . Udah lama Beby ga bareng sama yang lain “ ucap Beby ditengah-tengah sarapan

“ Kamu yakin , Beb ? Kamu ga bareng sama papa dan Andre ? “ tanya papa memastikan kemauan putri sulungnya itu

“ Iya , pa “ jawab Beby sembari nunjukin senyum manisnya

“ Berarti Andre bisa leluasa dong di mobil .. Yes !! “ ujar Andre girang

“ Tapi , jangan aneh-aneh ya sama barang-barang Kak Beby ! Awas loo !! “ Ancam Beby pada Andre

“ Tenang aja , Beb .. Andre ga akan macam-macam .. “ ucap mama

“ Ma , mama kenapa ? Kok pucat gitu ? Mama sakit ? “ Tanya Beby ketika memperhatikan sang mama yang pucat pasi

“ Nggak apa-apa kok . Mama cuma agak pusing aja . Ntar lagi juga baik kok “ jawab mama , “ udah kamu jangan mikirin mama , Beb . Pikirin aja ujianmu “ nasihat mama . Beby mengangguk dan melanjutkan sarapannya . Chacha dan Helen menjemput Beby . Beby heran , kemana Tasya dan Indra . Kata Chacha , Tasya berangkat daddy-nya dan Indra berangkat diantar bang Dewa-kakaknya yang baru balik dari Amrik . Beby pamit berangkat sekolah ke mama dg mencium tangan sang mama . Dan langsung berangkat .

Di sekolah . Lagi-lagi Beby harus menghadapi duo ‘ratu’ sekolahan yang selalu bikin jengkel mereka . Claudia dan Amanda adalah dua sahabat yang selalu merecoki persahabatan Beby , Chacha , Helen , Tasya , dan Indra . Seolah-olah mereka sirik sama Beby dkk .Kali ini mereka dengan segaja menjegal kaki Beby , hingga Beby hampir jatuh utnung saja dengan sigap Indra menopangnya agar ia tak jatuh . Selain ada Claudia dan Amanda yang bikin pagi Beby berantakan , ada lagi secret admirer-nya Beby yang pagi ini ngasih kue di dalam loker Beby , dg tulisan :

“ My lovely baby, makanlah kue ini . Kue ini kubuat dg sepenuh hatiku agar Beby-ku ga sakit . – Your secret admirer – “

“ Hah ?! Lagi , Beb ? Ini udah yang keberapa ? “ Helen memastikan apa yang ia lihat

“ Ini yang ke-5 . Selama 5 minggu ini . “ ucap Beby masih menatap surat itu , “ Siapa sih secret admirer gw ini ? Bikin penasaran aja .. “ ucap Beby lagi

“ Beb , menurut kamu siapa ? Maksud aku , yang sekarang ini lagi deket sama kamu siapa .. “ tanya Tasya

“ Siapa ya ?! Palingan si Indra .. Tapi , kan ga mungkin diii ... aa ... “ jawaban Beby tiba-tiba terhenti gitu aja

Sementara di lapangan basket , tim basket SMU Bintang lagi latihan pagi . Biasalah . Menjelang turnamen , waktu latihan diperketat lagi , jadi sebelum masuk dan setelah pulang sekolah . Saat sang kapten basket menggiring bola dan bersiap memasukkan bola ke ring , Beby seperti tak bisa berhenti memandanginya . Bola itu masuk . Kemudian cowo itu menoleh ke arah Beby , Beby kaget dan tanpa sadar ia langsung memberikan senyumnya ke cowo itu . Dan senyuman itu dibalas ! Betapa senangnya hati Beby

“ Apa mungkin Virgo yang ngasih ini ke gw ?! Ah , mana mungkin Virgo punya rasa ke gw “ batin Beby sambil melamun

“ Hoi !! “ ujar Chacha membuyarkan lamunan Beby .

“ Kenapa , Cha ?? “ tanya Beby linglung

“ Lo tuh yang kenapa ? Tiba-tiba jadi melamun sendiri . Lo udah tau siapa secret admirer lo ? “ tanya Chacha lagi . Beby menggeleng

“ Ya , biarin ajalah . Gw ga mau buru2 tau . Lagian gw seneng ada secret admirer gw ini , itu tandanya masih ada yang memperhatikan gw diluar kalian “ ucap Beby santai . Bel masuk berbunyi . Semua murid-murid SMU Bintang melangkah masuk ke kelas masing-masing .

Sementara itu di rumah Beby . Sang mama merasakan sakit kepala yang sangat menyiksa dirinya . Ia akan menelpon suaminya ato Beby untuk mengantarnya ke rumah sakit , namun sakit itu tak memberinya kesempatan . Ia tak mampu mencapai sisi tangga . Sehingga mama jatuh dari tangga dan tak sadarkan diri . Kondisi rumah yang sepi , tanpa siapapun membuat tak ada yang tau hal itu . Yang pertama menemukan sang mama dalam keadaan tak sadarkan diri adalah Andre , ketika Andre pulang dari sekolah . Dalam keadaan panik , Andre menghubungi sang papa . Papa yang bertambah panik , segera meninggalkan meeting dan pulang ke rumah . Di sekolah pun , Beby tak lepas dari perasaan gundah . Tiba-tiba Beby terkena lemparan bola basket dari lemparan Indra . Mulai dari itulah , perasaannya mulai tak tenang . Oleh karena itu , seusai jam sekolah , Beby langsung pulang tak pakai mampir sana-sini seperti biasa .

“ Eh , Beby !! “ sapa salah satu tetanggganya , “ di rumah kosong , Beb . ga ada siapa-siapa “ ucapnya lagi

“ ga ada siapa-siapa ?! maksudnya ?! mama kemana ? “ tanya Beby penasaran

“ Lhoo , Beby ga dihubungin Andre ya . Tadi mama Beby pingsan dan langsung dibawa ke rumah sakit “ ujar tetangga itu

“ Apa ?! “ pekik Beby kaget , “ oh gitu yaa .. Makasih ya atas infomarsinya “ ucap Beby . Dan Beby langsung langsung menuju ke RS , dianter Indra yang kebetulan lagi jalan di depan rumahnya .

Sesampainya di RS . Beby dan Indra mendapati papa dan Andre di depan ruang ICU dengan wajah sedih . Perasaan Beby makin ga enak . Dengan perasaan berat , ia menanyakan apa yang terjadi dengan sang mama . Belum mendapatkan jawabannya , ia sudah melihat Andre menangis makin keras . Jawabannya yang didengar dari sang papa adalah sebuah jawaban yang tak ingin ia dapatkan sampai kapanpun .

“ Mama udah nggak ada ,Beb “ ucap papa perlahan

“ Apa ? “ pekik Beby dengan suara melemah , “ Ga mungkin .. Mamaa “ air mata Beby mulai jatuh membasahi kedua pipinya , saking sedihnya mendengar hal itu , Beby langsung duduk lemas dilantai . Tak lama kemudian , akibat shock-nya Beby pingsan di pangkuan Indra yang ada disebelahnya . Papa dan Indra langsung panik , sementara Andre memanggil beberapa perawat . Beby dibawa ke kamar rawat . Setelah mengantar Beby yang tak sadarkan diri ke ruang rawat , papa mengurus administrasi dan pemakaman istrinya , ditemani Andre . Sementara Beby ditungguin Indra . Saat Indra menunggui Beby , Indra ingin mengabari 3 sahabatnya yang lain tentang berita duka itu , tetapi disisi lain , ia takut tindakannya akan menyinggung Beby jika ia sadar nanti . Saat itu Indra dilemma . Tak berapa lama , setelah Indra memutuskan menghubungi 3 sahabatnya , Beby tersadar . Ia membuka matanya perlahan .

“ Ndra , gw dimana ? “ tanya Beby yang belum sepenuhnya sadar

“ Tenang , Beb . Lo lagi di rumah sakit . Tadi lo pingsan ... “ ucap Indra . Beby mem-flashback kejadian sebelum dia pingsan tadi . Tiba2 ia teringat tentang sang mama . Beby pun langsung berteriak histeris memanggil sang mama .

“ Mamaa .. “ teriak Beby langsung bangun dari rebahannya

“ Dimana nyokap gw , Ndra ? Mama baik2 aja kan .. Dia masih ada kan .. “ Beby mencoba memastikannya lewat Indra . Indra yang bingung mau menjawab apa , cuma bisa memandangi Beby sendu . Beby menangis . Air matanya jatuh dengan deras . Kemudian , Beby nekat turun dari tempat tidur untuk berjalan ke tempat sang mama , ia ingin melihat mamanya terakhir kalinya, walaupun badannya masih lemah . Tapi , di dekat kamar sang mama , ia mendengar percakapan papa dan dokter tentang penyakit mama yang sebenarnya – yang disembunyikan dari Beby dan Andre .

“ Apa anak-anak tau tentang penyakitnya ? “ tanya dokter ke Papa Beby

“ Tidak , Dok . Beliau yang minta agar jangan sampai anak-anak tau kalo sebenarnya dia terkena kanker otak stadium akhir “ jawab papa .

“ Jadi , mama sebenarnya sakit , pa ?! “ tanya Beby dari arah belakang papa dengan mimik terkejut , “ Kenapa , pa ?! Kenapa selama ini ga pernah bilang sama Beby ?! Apa Beby gak boleh tau soal ini , pa ?? “ ujar Beby mendesak

“ B .. Bukan gitu , Beb .. Mama kamu cuma ingin ga jadi beban pikiran kamu . Kamu kan mau ujian “ terang sang papa . Namun , Beby tak mau mendengarkan yang lebih panjang , Beby langsung berlari meninggalkan rumah sakit .

Beby berlari menaiki taksi yang parkir di halaman rumah sakit . Beby pulang ke rumah terlebih dahulu daripada yang lain . Ia masuk rumah dan mengunci diri di kamarnya . Chacha , Helen , dan Tasya yang mengetahui Beby yang mungkin pulang duluan dari Indra , mendatangi rumah Beby . Mereka berniat menghibur Beby . Mereka dapat masuk ke rumah Beby , karena rumah tidak dikunci kembali oleh Beby . Tapi , mereka tidak bisa menemui Beby . Beby tidak ingin menemui siapapun , walaupun Helen dan Tasya mencoba membujuk Beby dari luar pintu kamarnya .

“ Ya udah deh , Beb ,, kita tau perasaan kamu sekarang . Karena aku pernah ada di posisi kamu , Beb “ ucap Tasya menyerah dengan keras hati Beby yang masih mengunci diri di kamar . “ Kamu bisa kapan aja kok , kalo kamu mau berbagi duka ini bareng sama kita . Kita selalu ada disamping kamu , Beb “ lanjut Tasya . Tanpa jawaban dari dalam kamar , Tasya menjauh dari pintu kamar , duduk di sofa yang diduduki Chacha sudah terlebih dahulu . Helen masih bertahan di depan pintu .

“ Beb , kalo lo butuh kita , kita masih ada disini buat lo “ ucap Helen . Akhirnya Helen menjauh juga . Beby tetap tak bergeming dari tempat tidurnya . Hanya saja kadang dia duduk , kadang dia berbaring sambil membawa dan memandangi foto sang mama .

“ Ma , kalo aja Beby tau lebih awal penyakit Mama , Beby ga akan ninggalin mama sendiri . Beby pasti akan nemenin mama selalu . Tapi , kenapa mama selalu bilang baik-baik aja sama Beby , padahal mama sakit “ ucap Beby pada foto sang mama sedih

“ Sekarang Beby pasti kesepian , Ma .. Papa sering ke luar kota . Andre sering di luar rumah . Rumah ini sepi tanpa mama . Beby sepi tanpa mama juga . Kenapa mama harus pergi secepat ini , Ma .. “ ujar Beby lagi . Beby tak mau menaruh foto itu . Sampai ia tertidur karena ia banyak menghabiskan tenaga untuk menangis dan shock

( backsound : Bunda , by : Potret )

Malam harinya . Papa dan Andre pulang ke rumah dari rumah sakit . Mereka sengaja tak membawa jasad sang mama ke rumah dulu , untuk membuat perasaan Beby tenang terlebih dahulu . Pemakaman akan dilakukan keesokan harinya . Malam itu tak ada makan malam seperti biasa . Beby masih tak mau keluar kamar . Tak tahan dengan kelakuan sahabatnya itu , Chacha dan Indra sengaja mengintip kamar Beby . Untuk tau apa yang terjadi sama Beby saat itu . Mereka melihat Beby duduk lemas bersandar di tempat tidur . Mereka mengetuk jendelanya .

“ Ngapain kalian ? “ tanya Beby saat melihat kearah jendela

“ Kita cuma mau menghibur lo kok . Kita tau lo pasti lagi perlu tempat berbagi kan , maka dari itu ,, kita inisiatif mau bantuin lo “ ujar Chacha

“ Makasih buat perhatian kalian ke gw “ ucap Beby sambil tersenyum , “ Tapi , gw mohon untuk kali ini . Jangan ganggu gw dulu . Gw lagi pengen sendiri “ ujar Beby lagi

“ Tapi , lo lagi butuh temen disamping lo , Beb “ sanggah Indra . Beby tak menjawab apapun . Ia menutup jendela dan kordennya , hingga Chacha dan Indra tak bisa lagi melihat ke dalam . Bersandar di bingkai jendela . Beby menangis , menyesali sikap cueknya terhadap 2 sahabatnya . Ia tak menyadari kenapa mulutnya berbicara seperti itu , padahal ia sendiri tak mau berbicara seperti itu .

“ Chacha . Indra . Maafin gw . Sebenarnya gw ga maksud seperti itu sama kalian . Hanya saja gw perlu waktu sendiri . Waktu untuk membiasakan diri tanpa nyokap disamping gw lagi “ batin Beby .

***

Matahari pagi ini bersinar dengan sangat bersahabat . Banyak orang berolahraga diluar rumah pagi ini . Beberapa pelayan rumah Beby pun sudah mulai beraktivitas . Seperti membereskan rumah , memasak , dan mempersiapkan keadaan rumah untuk menyambut jasad nyonya rumahnya . Pagi ini , Beby akhirnya keluar kamar . Ia berjalan ke ruang tengah. Karpet-karpet sudah tergelar dengan rapi . Perasaannya menjadi tak enak lagi .

“ Non Beby , mau sarapan apa ? “ tanya salah satu pelayan kepada Beby sambil memberikan segelas susu

“ Nanti aja , Bi . Lagi nggak pengen makan “ ujar Beby

“ Tapi , Non .. Kata tuan , Non Beby harus makan . Kan dari kemarin Non Beby nggak makan . Ntar sakit lho , Non .. “ bujuk sang pelayan dengan sabar

“ Nggak “ ucap Beby keukeuh . Beby berjalan ke arah belakang rumahnya . Ia melamun sedih lagi di ayunan dekat kolam renang sambil membawa gelas susunya tanpa diminum sedikitpun .

***

Sementara itu di rumah lain . Rumahnya yang hanya terpaut satu komplek perumahan dari rumah Beby . Seorang wanita – tepatnya janda yang memiliki 2 anak gadis seusia Beby , lagi bersiap untuk datang melayat ke rumah Beby dengan wajah ceria . Kedua anaknya bingung dengan tampilan ibu mereka yang berubah pagi ini .

“ Mami , mau kemana ? Pagi-pagi kok udah rapi .. “ tanya salah satu anaknya yang bernama Claudia – yang juga temen satu sekolah Beby dkk

“ Iyaa nih , tumben-tumbennyaa ,, Maa .. “ sahut putrinya yang satu lagi , yang bernama Beverly .

“ Sayang , mama mau melayat ke rumah temen mama . Dan abis itu , mama langsung deketin dia . Jadi hidup kita akan berubah , sayang .. “ ujar wanita yang bernama Regina itu

“ Berubah kayak apa , Ma ?! Udah banyak kan temen2 mama yang ngakunya kaya , tapi nyatanyaa ... kaya boongnyaa “ gumam Sonia

“ Eet , Claudia .. Tapi yang ini beda . Kaya-nya dia asli . Perusahaan sukses sekali . Rumah ada dua , dia juga punya villa di kota2 besar . Kali ini kita pasti untung . Percaya deh “ ucap Rere

“ Well , terserah Mama aja deh . Kita cuma mau hasilnya kok , Ma .. “ sahut Beverly .

“ Makanya Claudia , Beverly .. Doain mama ya , sayang .. Mama pergi dulu .

Regina adalah wanita kantoran yang sekaligus relasi bisnis papanya Beby . Regina seorang janda dengan 2 anak . Wanita itu emang terpikat pada semua lelaki kaya . Namun naibnya tak pernah bagus , ketika menjalin hubungan . Namun kali ini , ketika melihat Tio – papa Beby , ia yakin kali ini ia bisa dapatkan . Bagai gayung bersambut . Ia memanfaatkan momen duka itu , untuk lebih mendekati Tio , demi hidupnya terangkat .

Di rumah Beby udah ramai pelayat yg mengantarkan kepergian ibunda tercinta Beby . Tak ketinggalan sahabat2 Beby . Namun , Beby tak nampak diantara mereka . Ini menimbulkan kebingungan lagi diantara Tasya , Chacha , Helen dan Indra . Kata Andre , kakaknya sempat keluar kamar tadi pagi walau hanya sebentar , kemudian masuk kamar lagi dan hingga sekarang belum keluar . 4 sahabat itu ga tahan lagi sama kelakukan Beby , mereka akan memaksa Beby untuk keluar kamar dan menghadapi semua . Pintu kamarnya nggak dikunci . Dan mereka langsung masuk . Mereka melihat Beby yang keliatan lesu dan matanya sembab .

“ Beb , udah terlalu banyak air mata kamu yang keluar . Kalo kamu sedih kayak gini terus , apa itu ga akan memberatkan mama kamu ketika melangkah ke surganya .. “ ucap Tasya sambil menyapu airmata di pipi Beby

“ Iya , Beb . Lo harus bangkit . Lo harus kembali jadi Beby yang dulu , Beby yang ceria dan selalu tersenyum . Anggap aja , sekarang nyokap lo lagi pulang ke rumah orangtuanya dalam jangka waktu yang lama . Biasanya lo tetep gembira kan . “ sahut Helen

“ Tapii .. Ini beda , Len .. Kalo itu , nyokap pasti kembali .. Kalo sekarang ini , nyokap ga akan kembali lagi ke gw , ke papa , dan ke Andre .. “ ujar Beby lirih . Indra duduk dihadapan Beby

“ Beb , lo tau kan ,, kalo nyokap lo sakit ?! Sekarang lo bayangin , andaikan Tuhan nggak manggil nyokap lo di saat dia sakit keras , pasti nyokap lo selalu ngerasa kesakitan . Lo ga mau kan ngeliat nyokap lo sakit terus ?!! “ kata Indra

“ Bener , Beb .. Karena Tuhan sayang sama nyokap lo dan keluarga lo , makanya Dia ‘menyembuhkan’ nyokap lo . Walau dengan cara ini . Tapi , dari surga sana nyokap lo ngeliatin dan menjaga lo dg senyumannya dan dia pasti jd sehat . “ lanjut Chacha .

“ Kak Bebyy !! “ panggil Andre di depan pintu kamar Beby , “ Ada yang nyari kakak “

“ Siapa , Ndre ? “ tanya Beby serak

“ Dia ga nyebut nama , Kak .. Dia nunggu kak Beby di halaman belakang “ jawab Andre

Beby dan 4 sahabatnya saling memandang bingung . Akhirnya Beby keluar menemui orang itu . Di halaman belakang , seseorang berdiri menunggu Beby (sepertinya) . Dengan langkah pelan , Beby mendekatinya . Beby mengenalinya .

“ Virgo ?! “ tanya Beby memastikan , cowo itu berbalik badan .

“ Hei , gw ikut berduka ya . Nih buat elo “ ujar Virgo dengan senyum manisnya sambil memberi buket bunga ke Beby

“ Makasih , Go “ balas Beby semabari menerima buket bunganya . “ Lo ke dalem aja “ suruh Beby

“ Nggak . gw mau disini . Kata mereka , elo dari kemaren menutup diri terus .. jadi gw mau sama elo aja . sampe lo bisa tersenyum lagi kayak kemaren-kemaren . “ ucap Virgo sambil menunjuk Chacha , Helen , Tasya , dan Indra yg ada jauh dibelakang Beby

“ Ayoo dong , senyum lagii .. Elo tuh manis banget loh , kalo lagi senyum apalagi kalo ketawa .. “ lanjut Virgo berusaha menghibur Beby

“ Apaan sih ?!! Gombal tauu !! “ Beby mecubit Virgo gemas , tak disangka kata2 Virgo yg dianggap Beby ‘gombal’ itu mampu membuat Beby tersenyum lagi .

“ Tuh kan ,, manis elo kalo tersenyum .. “ puji Virgo . Wajah Beby memerah . Entah kenapa saat mulai berbicara dg Virgo saat itu , Beby mampu ngelupain kesedihannya , seolah Virgo membawa angin segar untuknya . Akhirnya berkat Virgo pula , ia berani untuk menyambut orang2 yg datang melayat . Ia menyambut semua orang dengan senyum . Bahkan Beby menolak untuk ikut ke pemakaman pun dengan senyuman .

“ Beneran , Beb ,, kamu ga mau ikut ke makam .. “ tanya papa memastikan

“ Nggak , Pa .. Beby takut kalo Beby ikut , ntar Beby ga kuat , terus Beby sedih lagi “ jawab Beby santai

“ Ya udah , kalo itu keputusan kamu . Nggak apa2 .. Berarti kamu uda bisa ngerelain mama kamu . “ ujar papa

Beby tersenyum sembari melirik ke arah Virgo yg ada disebelahnya .

***

Rombongan berangkat menuju pemakaman . Beby mengintip dari jendela . Raut kesedihan masih terlihat samar di wajah Beby . Sesekali ia menghapus air mata yang jatuh dari matanya . Namun , saat ia ingat semua nasihat2 sahabatnya sesaat sebelum Virgo datang , ia menjadi bangkit kembali .

“ Mama sekarang bisa istirahat dengan tenang , Ma . Beby udah relain mama pergi . Dan Beby juga janji , Ma .. Gak akan ada yg bisa gantiin Mama buat Beby , papa atopun Andre . Beby janji , Ma .. “ ucap Beby dalam hati

“ Beb .. “ panggil seseorang dari arah belakang

“ Eh , Virgo . Elo manggil gw ?! Kenapa ? “ Tanya Beby menghapus air matanya

“ Nggak usah malu kalo nangis .. “ ujar Virgo

“ Kan elo yang bilang , gw nggak boleh nangis ... “ ucap Beby

“ Ssstt , siapa yg bilang ga boleh nangis . Nangis itu diizinkan , asal ga berlebihan alias lebay , Bebyy .. “ ucap Virgo memotong perkataan Beby . Mendengar itu , Beby tetap menangis sesaat , kemudian air matanya disapukan , dan ia dapat becanda lagi dengan Virgo .

***

“ Sya , bener kata lo . Beby langsung luluh sama Virgo . Darimana elo dapet idenya ?” tanya Indra ke Tasya sambil merhatiin Beby dan Virgo

“ Hehehe .. Beby kan pernah cerita ke aku , kalo dia tertarik sama Virgo . Jadi , aku pikir kenapa ga Virgo aja yang ngehibur Beby . Lagian cewe mana sih , yang ga luluh kalo udah dinasihatin sama cowo yang disukanya “ terang Tasya

“ Beby suka Virgo , Sya ? “ tanya Helen yang juga ada disitu

“ Aku ga tau pasti sih . Tapi , matanya Beby kayak udah menjawabnya “ ucap Tasya

“ Yang penting sekarang , Beby udah kembali ceria . Itu udah cukup kan .. “ sahut Chacha .

“ Tapi , kalo Beby beneran naksir Virgo ... “ kata – kata Indra tiba – tiba putus ditengah jalan

“ Emang kenapa , Ndra ? “ tanya Chacha , “ Virgo orang yang cocok kan buat Beby “ lanjut Chacha .

Indra teringat sesuatu . Sesuatu yang pernah ia dengar dari curhatan salaha satu temennya yang menaruh hati ke Beby .

***

“ Ndra , itu temen lo ?! “ tanya orang yang bernama Oyon pada Indra sembari menunjuk ke Tasya , Helen , Chacha dan Beby

“ Iya . Kenapa ? “ tanya balik Indra

“ Itu siapa ? “

“ Yang mana ? “

“ Itu yang pake tas merah . “

“ Tas merah ?! Oh , itu Beby . Kenapa ? Lo suka dia ? “ tebak Indra

“ Ngg .. Iyaa .. “ ucap Oyon malu – malu , “ Ndra , bantuan gw ya , deketin dia . Bisa ? “ lanjut Oyon

***

“ Heii , diajak ngomong malah melamun .. “ ujar Helen membuyarkan lamunan Indra

“ Lo belom jawab , kenapa emangnya kalo Beby suka Virgo ?! “ Helen penasaran

“ Ah , nggak apa – apa kok .. “ Indra berbohong

Kurang lebih satu setengah jam kemudian , Oom Tio dan Andre udah pulang . Semua teman Beby pamit pulang , termasuk Virgo . Saat dirumah hanya bertiga , Beby tidak menampakkan sikap kehilangannya . Itu ia lakukan demi papa dan adikny agar tak jadi sedih lagi . Beby bersikap seperti biasa . Hanya saja ia lebih dewasa . Dan Beby tak lagi egois . Kematian sang mama dan nasihat dari Virgo telah membuat sangat berubah . Walaupun terkadang ia menangis sendirian di kamarnya . Namun itu hanya luapan kesepian , dan dapat reda dengan sendirinya .

Keesokan paginya . Pagi hari pertama tanpa sang mama . Tak ada yang berbeda . Seperti biasa , sarapan disiapkan oleh pembantu . Hanya saja tetap ada yang kurang , suasana dimeja makan sepi . Menyadari kesedihannya makin memuncak , Beby izin berangkat sekolah duluan .

Di sekolah , Beby dan Virgo jadi malu-malu untuk saling menyapa . Padahal kemaren mereka saling bercanda . Sahabat-sahabat Beby dan temen-temen yang lain menganggap itu polah orang yang lagi jatuh cinta .

“ Ciee , Beb .. Tuh dia lagi latian .. Semangatin sanaa .. “ sindir Helen ketika mereka ngelewatin lapangan basket luar sekolah . SMU Bintang , memang mempunyai dua lapangan basket . Sebenarnya yang di luar gedung sekolah merupakan lapangan sepakbola, tapi lebih sering digunakan sebagai lapangan basket . Sementara lapangan basket yang di dalam sekolah digunakan untuk lapangan futsal .

“ Apaan sih ?! Biasa aja kalii .. “ ucap Beby dengan wajah yang memerah

“ Kalo biasa aja , ngapain muka lo merah gitu , Beb .. “ sindir Chacha .

“ Halooo , lady princess .. “ sapa seseorang mengagetkan Beby , Chacha , Helen , dan Tasya

“ Eh .. Elo ngapain sih pake ngagetin gitu .. Bikin jantungan tau ga .. “ protes Chacha ke orang itu

“ Gw kan nyapa Bebeh , kenapa lo yang jadi sewot gitu .. “ sahut orang yang bernama Oyon itu .

“ Beh , Oyon ikut berduka ya “ ujar Oyon ke Beby

“ Makasih “ jawab Beby tersenyum .

Tiba – tiba duo cewe yang selalu bikin gara-gara sama Beby dkk mendekat menghampirinya . Awalnya Claudia dan Amanda memngungkapan rasa bela sungkawanya kepada Beby . Tapi , ga pada ujung-ujungnya . Intinya mereka tetep aja bikin Beby sebel . Namun , Beby bisa menghadapinya dengan kepala dingin .

“ Beby ,, kita ikut berduka ya .. Maaf ya , kita ga ke rumah lo kemaren . Kita kan ga bisa bolos sekolah .. Nggak kayak yang seneng bolos .. “ ucap Claudia seraya melirik Chacha , Helen dan Tasya . Merasa tersindir , Chacha mulai terlibat perang mulut dengen keduanya .

“ Eh .. Elo mau berbelasungkawa ke Beby ato mau nyari ribut sama gw ?! “ sahut Chacha ke Claudia yang mulai menunjukan aslinya

“ Eh ,, Cha .. Biasa aja kalii .. Kita kesini dengan tujuan baik-baik kok .. “ ujar Amanda jutek

“ Gw ga ngomong sama lo ya .. Temen lo nih , nyolot juga ke gw .. “ balas Chacha

“ Apaan sih .. Bener kata Amanda kok . Kita kesini baik2 , Cha .. Nyantai dong . “ ujar Claudia . Chacha geregetan sama Claudia , dan hampir adu fisik sama Claudia , tapi Beby , Helen mencegahnya

“ Cha , udah .. Nggak penting juga , kita ladenin mereka . “ nasihat Tasya

“ Iya . Udah yuk , kita cabut aja “ ajak Beby .

“ Makasih atas simpati kalian ke gw “ ucap Beby ke Claudia dan Amanda . Setelah itu , mereka menjauh dari keduannya dan menuju ke kelas masing-masing .

Di dalam kelas , Beby mencoba melupakan semua dukanya yang baru saja dilewati . Ia mencoba fokus dengan pelajarannya , ia bertekad akan membuat sang mama yang ada di surga bangga akan dirinya , dengan ia lulus ujian dengan nilai tertinggi .

Sebulan berlalu dalam hari Beby tanpa sang mama . Kini Beby udah mulai terbiasa dengan keadaannya sekarang . Karean keterbiasaan itulah , Om Tio berani ke luar kota untuk mengurusi urusan kantornya . Meninggalkan Beby dan Andre hanya bersama pembantu mereka di rumah . Disaat sang papa lagi tak dirumah , kedewasaan Beby mulai terlihat labih dalam lagi . Dan ia menjadi tak manja lagi . Selama dua minggu , Om Tio meninggalkan Jakarta . Dan saat kembali , beliau membawa seseorang untuk menjadi calon ibu baru bagi Beby dan Andre . Andre bisa menerimanya , sedangkan Beby , jangankan menerima , bertatap matapun nggak mau. Beby tak ingin ada pengganti sang mama dirumahnya . Walaupun Om Tio , mencoba membujuknya dengan beribu kata-kata manis , tak menggetarkan hati Beby secuilpun .

“ Beb , kalo menurut gw . Lo harus bisa ngasih lampu hijau deh buat bokap lo nikah lagi . Lo ga tau kan , mungkin aja selama ini dia kesepian dan butuh pendamping baru “ nasihat Virgo saat Beby menceritakan masalahnya

“ Tapi , nggak boleh ada yang gantiin nyokap gw di rumah ! “ ujar Beby

“ Kenapa nggak ?! Coba elo liat dari sisi Om Tio dan Andre . Mungkin Andre perlu ibu baru buat menyanyangi dia . Kasih sayang dari ibu manapun sangat diharapkan bagi anak seperti Andre . Beb , cobalah jangan mikirin diri sendiri “ ucap Virgo mencoba membuka hati Beby untuk bisa menerima kehadiran ibu baru dikeluargannya. Beby merenung memikirkan kata – kata Virgo itu . Memang benar apa kata Virgo . Ini bukan saatnya lagi ia mementingkan egonya .

***

“ Ih , ngapain sih Virgo pake deket – deket sama Beby segala ?!! “ ujar Claudia cemburu saat melihat Beby dan Virgo dari kejauhan

“ Wah , kayaknya dia harus dikasih pelajaran tuh .. “ sambung Amanda mengompori Claudia buat ngerjain Beby

“ Iya . Elo bener . Beby harus tau siapa gw .. “ ucap Claudia sambil tersenyum licik

“ Lo mau ngapain ? “ tanya Amanda

“ Tenang aja . Gw udah punya rencana . Liat aja nanti “ ujar Claudia

Sepulang sekolah . Beby ditemani Helen dan Chacha berziarah ke makam mama Beby . Beby ingin meminta izin mamanya untuk memberi tempat dikeluarganya bagi pengganti mama . Sebenarnya , Beby berat untuk melakukan ini . Tapi ia harus lakukan ini . Demi semua . Karena ia berjanji tak akan menjadi egois lagi .

Malam harinya , Beby mengutarakan persetujuannya kepada sang ayah . Om Tio bahagia dan berterimakasih ke Beby atas restunya . Om Tio berjanji akan memperkenalkan calonnya kepada Beby dan Andre besok malam. Agar rencana pernikahan cepat dilaksanakan.

***

“ Wah, ternyata gw ga percaya bakal sodaraan sama cewe manja kayak lo !! “ ujar Claudia saat disekolah berpapasan dengan Beby

“ Hah?! Maksud lo apa? “ tanya Beby tak mengerti

“ Elo ga ngerti maksud gw?! Dodol banget lo ya ternyataa.. “ ucap Claudia ,

“ Lo tau ga, siapa calon nyokap tiri buat lo?! Itu nyokap gw tau!! “ lanjut Claudia.

Beby tekejut dengan apa yang baru didengarnya. Ia tak menyangka dan tak akan pernah menyangka ia akan menjadi sodara cewe yang paling rese’ seantero sekolah.

“ Dan gw bakal bikin lo ga betah dirumah, kalo lo masih berani ngedeketin Virgo. Ngerti “ ancam Claudia

“ What? Apa hubungannya sama Virgo? Masalah keluarga itu, ga ada hubungan sama Virgo tauu!! Lagian lo ga usah takut, gw bakal rebut Virgo dari lo. Karena gw dan Virgo ga ada apa – apa. Ngerti loo!! “ ujar Beby sembari pergi meninggalkan Claudia dilorong sekolah sendiri

“ Belagu amat tuh anak! Liat aja, belom tau siapa gw! Lo bakal nyesel pernah bentak gw “ batin Claudia kesal terhadap Beby

Beby menceritakan apa yang akan ia alami kepada 4 sahabatnya. Semua menjadi tak percaya Beby akan satu rumah dengan orang selalu mencari gara – gara dengan mereka . Namun Beby tak menceritkan soal ancaman Claudia kepada dirinya . Ia takut, sahabatnya – terlebih lagi Chacha dan Indra, akan berbuat nekat ke Claudia kalau tau yang diancamkan Claudia. Lebih baik ia simpan sendiri. Dan Beby pun langsung menghindari Virgo tanpa berkata apapun ke Virgo. Ini jelas membuat Virgo menjadi bingung.

Saat diperkenalkan dengan calon mama barunya, Beby tetap menunjukkan rasa ga sukanya terhadap anak – anak Tante Regina , Claudia dan Beverly . Mereka sangat terlihat arogan . Ditambah dengan ancaman Claudia yang bikin dia geram . Tapi dia sudah ga bisa menarik restu terhadap pernikahan papanya . Suka tidak suka Beby harus menerima keluarga barunya .

Beberapa hari kemudian . Pernikahan itupun dilaksanakan . Om Tio , Tante Regina , Andre , Claudia , dan Beverly tersenyum bahagia saat foto bersama , hanya Beby yang tak tersenyum tulus dari hati . Apalagi kalau berhadapan dengan kedua sodara tirinya . Chacha , Helen , Tasya , dan Indra mencoba menasihati Beby agar menerima semua dengan ikhlas dan tulus . Mereka selalu ada disaat apapun untuk Beby . Virgo mengucapkan selamat ke Beby , namun karena Claudia menatapnya dari kejauhan dengan tatapan sinis , dengan sangat terpaksa ia bersikap dingin kepada cowo yang selama ini ia anggap sebagai pahlawannya itu . Virgo semakin tak mengerti apa mau Beby dengan perlakuan dinginnya .

“ Beb , lo kenapa ? “ tanya Indra saat acara udah selese dan saat membantu membereskan peralatan pesta

“ Kenapa apanya , In ? Gw rasa , gw ga aneh “ ucap Beby tak mengerti

“ Tadi elo bersikap dingin sama Virgo . Kayak bukan Beby yang biasa . Emang elo sama Virgo lagi ada masalah ? “ tebak Indra . Beby terkejut dengan tebakan Indra . Ia bingung harus jawab apa , tak mungkin ia menyatakan kalo dirinya dipelototi Claudia selama pesta berlangsung .

“ Nggak ada apa – apa . Mungkin gw kecapean aja tadi . Lagian ini , heels – nya ketinggian . Kaki gw sakit “ elak Beby . Indra tak percaya . Ia menatap jauh ke bola mata Beby .

“ Elo bohong ya sama gw ? Kenapa sih , lo ga jujur aja .. “ desak Indra

“ Siapa yang bohong .. Gw cuma nahan cape’ pake heels aja kok “ ujar Beby gugup ,

“ Udahlah , kalian pulang aja . Nggak usah bantu – bantu . Kalian kan tamu istimewa gw “ ucap Beby lagi . Indra berbalik mau pulang , karena 3 sahabat yang lain udah didepan pintu . Namun ia sempat berbisik ke Beby ,

“ Gw harap lo bisa cerita ke kita , apa yang lo alami . Karena gw tau , alasan lo itu cuma klise kan “ . Setelah itu Indra pergi , menyusul yang lain .

“ Maafin gw , Ndra . Gw emang terpaksa bohong . Tapi , ini bukan kemauan gw pribadi “ batin Beby sendu . Dan ia pun melanjutkan pekerjaannya .

Malam ini . Malam pertama Beby dengan keluarga barunya . Dan ia harus berbagi kamar dengan 2 sodara barunya . Karena kamar untuk Claudia dan Beverly belum selesai direnovasi . Sebenarnnya Beby malas , tapi apa yang bisa ia lakukan . Sekarang papanya , sudah terpengaruh mama tirinya . Ditambah Claudia dan Beverly paling seneng ngobrol , dan ketawa – ketiwi , sehingga sangat menganggu Beby . Terlebih saat ia sedang belajar . Pernah Beby menegur mereka , tapi mereka justru menyuruh Beby pindah kamar atau berhenti belajarnya . Karena tak mungkin berhenti belajar sebelum waktunya , Beby memilih pindah ke kamar Andre . Ini berlangsung lama .

“ Belajar lo udah selese , anak rajiinn “ sindir Claudia sambil memakai masker wajah

“ Udah “ jawab Beby sambil memasukkan buku ke dalam tasnya

Allright ! Now , you have to do my homework ! It must be done tonight ! “ ucap Beverly memberikan buku pelajarannya dengan kasar ke Beby . Beby terpaksa mengerjakan tugas bahasa Indonesia itu . Maklum Beverly baru balik dari Amrik sekitar 3 bulanan yang lalu , jadi dia ga terlalu ngerti bahasa Indonesia . Butuh waktu lama untuk mengerjakan tugas itu. Karena itu adalah tugas essay . Akhirnya selese juga tugasnya Beverly , walau ia harus sampai larut malam . Karena tak kuat jalan ke tempat tidur , Beby memilih tidur di meja belajar hingga pagi menjelang .

Seperti biasa di pagi hari , mereka semua sarapan bersama . Namun papa mereka tak ada diantara mereka . Beby bertanya ke Tante Regina , kemana papanya . Tante Regina bilang , pagi – pagi sekali Beliau harus terbang ke Kanada untuk ngurus pekerjaan disana . Beby heran , kenapa papa nggak pamit ke dia . Claudia mulai berulah ngerjain Beby saat mau berangkat sekolah . Mobil Beby dinaikinya duluan , dan langsung berangkat tanpa yang punya mobil . Beruntung , teman – temannya belum berangkat . Jadi , ia masih bisa pergi bersama 4 sahabatnya .

“ Jadi , elo diancem nenek sihir itu ?!! Kenapa lo nggak bilang ke kita ?! Biar kita cincang si nenek sihir itu .. “ ujar Chacha saat mendengar Beby bercerita soal Claudia

“ Sstt , Cha .. Jangan gitu .. Ini gw takuti , kalian pasti bakal bales dia . Nanti gw yang jadi susah .. “ ucap Beby

“ Tapi , ini udah kebangetan kalii , Beb .. Orang kayak gitu harus dikasih pelajaran . Kasus pengancaman ini sama intimidasi bisa sampe meja hijau lhoo “ sambung Helen

“ Dan , dia juga udah melarang hak orang untuk mencintai . “ lanjut Tasya

“ Mencintai ? Siapa ? Ke siapa ? “ tanya Beby bingung

“ Ya , kamu lah .. Samaa aaa .... “ belum sempat Tasya menyelesaikan kalimatnya , Chacha menutup mulut Tasya , isyarat jangan dilanjutin .

“ Beby belum saatnya tau itu . Awas , jangan keceplosan lagi .. “ bisik Chacha ke Tasya

“ Sya , maksud lo apa ? “ tanya Beby penasaran

“ Bukan apa – apa . Tadi malem , aku abis nonton FTV . Jadi sekarang kalimatnya itu masih terngiang – ngiang terus .. “ ujar Tasya bohong . Semua langsung diam seribu bahasa . Beby masih mengira ada yang disembunyikan darinya . Tapi , apa ? pikirnya .

Saat jam istirahat , terlihat Indra dan Oyon sedang membagikan beberapa undangan ke murid – murid disekolah . Ternyata undangan ulang tahun Virgo ! Di ulang tahunnya yang ke – 19 , Virgo mengundang teman – temannya untuk hadir . Undangan berlaku untuk 2 orang alias bisa berpasangan !

“ In , itu apa ? “ tanya Helen saat Indra dan Oyon sampai didepannya , Beby , Chacha , dan Tasya

“ Undangan .. Nih . Pada dateng yaa .. Gw didaulat jadi MC lhoo “ ujar Indra bangga sambil membagikan undangan ke Chacha , Tasya dan Helen

“ Virgo ?! Ini undangan ulang tahun Virgo ? Undangan berlaku 2 orang ? “ pekik Tasya . Indra mengangguk .

“ Gw nggak ada . Apa gw nggak diundang ? “ tanya Beby

“ Oh iya . Spesial buat lo , undangannya beda . Nih “ ucap Indra sambil memberi undangan khusus untuk Beby . Beby membuka undangan itu dan membacanya . Ia tak percaya , undangan yang dipegangnya saat ini , undangan yang spesial untuk jadi pasangan Virgo diacaranya . Tentu aja , sebenarnya ia senang . Tapi , ia juga bimbang boleh datang atau nggak , walaupun acara tersebut setelah selesai ujian nasional . Ia takut kalo ia tak diizinin dateng . Selain Beby , Helen juga bingung . Siapa yang akan menemaninya ke acara ulang tahun sekaligus perpisahan itu . Kalo Tasya udah pasti bakal pergi bareng Indra , secara dekatnya melebihi dekatnya dengan sahabat – sahabat yang lain . Sementara , Chacha pasti ngajak Monki , pacar tercinta . Walaupun ia menyukai Oyon , tapi sangat nggak mungkin . Mengingat Oyon pasti bakal ngajak Beby . Helen pun jadi bad mood .

Niat hati mau bertemu Virgo menanyakan perihal undangan khusus itu , Claudia malah mengambil undangan itu dari tangan Beby . Dan mengatakan kalau , Beby nggak pantas buat hadir . Apalagi jadi pasangan Virgo . Beby membela diri , namun justru ia yang makin disalahkan oleh Claudia . Beruntung , Virgo mendengar perdebatan mereka . Dan segera melerai pertengkaran dua sodara itu .

“ Apa – apaan sih kalian ini ? Masih bisa – bisanya berantem nggak jelas gini !! “ Virgo men-stop pertengkaran itu

“ Claudia , kembaliin undangan itu ke Beby sekarang ! “ lanjut Virgo setelah melihat undangan itu di tangan Claudia

“ Kenapa ? Harusnya undangan ini buat gw kan , Virgo ?!! Kenapa harus dia ?! Gw sama lo kan udah dijodohin , itu artinya cuma gw yang boleh jadi pasangan lo dipesta lo itu .. “ ujar Claudia

“ Ini acara gw . Jadi , terserah gw mau milih siapa . Yang jelas bukan elo ! Dan perjodohan itu , udah batal sejak nenek gw meninggal “ jawab Virgo sembari mengambil undangannya itu dengan paksa

“ Lo nggak boleh batalin begitu aja !! Ini nggak fair buat gw ! “ bentak Claudia .

Virgo tak menghiraukan perkataan Claudia yang terakhir . Ia mengembalikan undangan itu ke Beby , dan menjauh dari dua orang cewe yang tiba – tiba menjadi kerumunan massa . beby tak bergeming ditempatnya . Ia masih tak habis pikir , ada seseorang yang bisa membela seperti Virgo lakukan tadi . Claudia menatap Beby dengan benci , kemudian pergi dari hadapannya . Kejadian itulah yang membuat Claudia semakin membenci Beby dari hari ke hari . Di rumah maupun disekolah , Claudia selalu ngerjain Beby dengan cara – cara (kadang - kadang) nggak manusiawi . Namun , Beby mencoba bersabar dengan bantuan moril dari sahabat - sahabatnya .

Tiga bulan kemudian . Ujian akhir nasional dilaksanakan . Semua anak kelas 3 , khususnya di SMA Bintang – sekolah Beby dkk lagi giat – giatnya belajar agar dapat lulus dengan hasil terbaik . Dan agar mereka dapat merayakan pesta perpisahan diacaranya Virgo . Belajar bersamapun mereka jabanin , demi satu tujuan . LULUS ! Ujian digelar selama 5 hari . Selama itu pula , anak – anak kelas 3 menahan dan melawan hawa nafsu (seperti : jalan – jalan, shopping, dan kegiatan ekskul laninnya) dan terkonsentrasi pada ujian tersebut .

Tak terasa 5 hari ujian nasional berjalan dengan baik . Tanpa ada kecurangan apapun di SMA Bintang . Bagi murid yang sudah mempersiapkan diri dengan baik ketika ujian dilaksanakan , sudah menyiapkan mental pemenang . Dan , bagi yang merasa menjawabnya kurang , mereka hanya menggantungkan pada yang namanya keburuntungan . A lucky answer ! Namun , mereka harus menunggu jawaban atas perasaan deg – deg –a n itu selama sebulan . Waktu yang cukup lama !

Kurang dua hari lagi , pesta ulang tahun Virgo diadakan . Semua cewek SMA Bintang yang diundang , udah mulai mempersiapkan gaun – gaun mereka . Tak terkecuali Beby dan Claudia . Claudia menjadi bingung , saat melihat gaunnya udah off to date . Sementara gaun milik Beby , banyak yang masih baru . Malahan Beby masih dapat uang untung membeli yang baru lagi . Khusus untuk acara itu . Claudia makin ilfil . Dengan bantuan adiknya , Beverly , Claudia mengambil gaun baru itu dengan paksa .

“ Denger ya . Kalo gw ga pake gaun baru , nggak ada yang boleh pake gaun yang baru juga tauu !! “ Claudia mengambil gaun itu dari lemari

“ Beverly !! “ ucap Claudia sambil melempar gaun itu ke tangan Beverly yang udah siap dengan gunting ditangannya .

“ Beres ! “ jawab Beverly menangkap gaun itu

“ Hei .. Kalian mau apa ? Balikin gaun gw !! “ ujar Beby

“ Lo nggak denger kata kakak gw . Kalo dia nggak pake gaun baru , berati lo juga nggak boleh pake !! “ ujar Beverly

“ Jangan dirusak .. Kalo lo mau pake gaun itu , pake aja .. Gw nggak masalah . Silahkan “ ucap Beby menyerah , “ Gaun itu . Gw beli dengan tabungan gw sendiri , buat acara itu . Jadi lebih baik lo pake , daripada gw harus lihat gaun itu rusak . Gw mohon jangan dirusak “ pinta Beby

“ Cukup sama semua dongeng lo yang nggak penting itu !! Emang gw mau pake gaun bekas lo ?! Hah ?! Ogah !! Gw bisa kok beli juga . Jadi mending gw rusak aja . Biar sekalian lo ga usah dateng ke acara itu . Dan gw bisa jadi pendamping Virgo .. “ ucap Claudia sambil tertawa sinis . Dalam hitungan menit , gaun indah yang berwarna merah itu , udah menjadi compang – camping . Beby sangat sedih gaun kesayangan menjadi tak berbentuk seperti itu .

***

“ Rasanya gw nggak pengen dateng , guys . Kalo gw dateng , entah apa lagi yang akan dilakuin Claudia ke gw . Dia pasti akan nayri gara – gara lagi ke gw “ curhat Beby ke sahabatnya

“ Lo jangan nyerah gitu dong . Kalo lo nyerah gitu , sama aja lo bikin nenek sihir itu tertawa menang . Dan dia makin seneng nindas lo , Beb “ nasihat Helen

“ Biar aja “ ujar Beby tanpa mengalihkan pandangannya dari bintang yang bersinar diatas sana

“ Apa – apaan ini ?!! Ini bukan Beby yang biasa !! Beby yang gw kenal , nggak pernah dengerin apa kata orang , simpelnya Beby itu adalah orang cuek akan segala sesuatu yang merugikan dia !! “ ucap Chacha tanpa basa – basi .

“ Chacha , tapi itu gw yang dulu . Gw yang sekarang , nggak kayak dulu lagi “ bantah Beby

“ Apa bedanya , Beb ? Buat kita lo masih tetep Beby yang sama . Lo harus inget , lo masih punya keluarga lo dan kita . Satu lagi , lo masih punya seseorang tulus sayang sama lo “ hibur Chacha . Suasana jadi hening . Beby merenungi semua kata – kata Helen dan Chacha yang udah terlontar . Ia pikir , memang ada benarnya semua yang dikatain mereka .

“ Udah . Udah .. Daripada keras – kerasan , mendingan kita nyariin outfit buat Beby besok . Coba kita bongkar aja lemarinya Beby , siapa tau ada yang bisa di mix and match gitu “ ajak Tasya mencairkan suasana yang hening itu

“ Waahh .. Ide bagus tuh , Sya ! Yuk , kita cek lemarinya “ sahut Helen menyetujui . 4 gadis itu langsung berlarian ke kamar Beby . Dan menuju ke lemarinya , mencari baju yang masih dipake ke pesta dengan sedikit sentuhan kreativitas pasti akan jadi gaun yang punya nilai jual tinggi , pikir mereka .

Hari H . Hari untuk berpesta tiba juga . Acaranya mulainya jam 8 , namun para undangan udah berdatangan 1 jam sebelum acara dimulai , kecuali anggota De Rainbow dan Oyon . Sore harinya , Claudia sengaja ngunciin Beby di kamar mandi dan nyembunyiin kunci itu di kamarnya . So , Chacha , Helen , Tasya , dan Indra , serta Oyon nggak bisa pergi tanpa Beby . Mereka harus mencari dimana Claudia menyimpan kuncinya , serta harus berhadapan dengan Beverly , yang mempersulit mereka mendapatkan kunci itu . Setelah memakan waktu lama , akhirnya didapatkan juga kunci itu . Chacha , Tasya , dan Helen membantu Beby bersiap dan ber – make – up agar menjadi princess di pesta itu . Setelah semua kelar , mereka berangkat ke lokasi . Dan sepertinnya untuk mereka semua , undangan 2 orang bakal berlaku . Secara , semua datang membawa pasangan masing – masing . Indra dan Tasya , Chacha dan Monki , Oyon akhirnya mengajak Helen . Beby tentu aja , tamu spesial di pesta itu .

Setiba di kafe tempat terselenggaranya pesta , semua mata hadirin tertuju pada yang baru datang , De Rainbow plus Oyon dan Monki . Virgo sendiri langsung menggandeng Beby , seperti pangeran yang menyambut kehadiran sang putri . Suasana hati Beby langsung berganti bahagia setelah sebelumnya sedikit kesal . Claudia tak terima . Ia mengolok – olok Beby . Kali ini Beby tak tinggal diam .

“ Heii , upik abu !! Lo nggak pantes ada disini ! Tempat asli lo adalah dapur ! So , pergilah dari sini ! “ hardik Claudia . Beby tak bergerak dari tempatnya . Hanya saja ia bersikap acuh ke Claudia

“ Nggak denger yaa .. Gw bilang , tempat lo adalah dapur ! D . A . P. U . R !! Ngapain masih disini ?! “ Claudia bersiap menampar sodara tiri yang sangat dibencinya itu . Namun , Indra mencegahnya

“ Cukup ! Cukup lo mempermaluin diri lo sendiri ! Sebelum lo bilang , orang lain nggak pantes . Mending lo ngaca dulu . Apa lo pantes ada disini dengan ke-enggak-sopan-an lo barusan ! “ bentak Indra menahan tangan Claudia . Claudia makin kesal diperlakuin seperti itu . Ia mendorong Indra dengan tangan satunya hingga Indra terjatuh . Kemudian , ia mendorong Beby hingga jatuh juga . Suasana pesta tersebut menjadi tak terkendali . Virgo naik ke panggung dan mengambil microphone

“ Hentikan !! “ sorak Virgo menghentikan pertengkara dua gadis itu

“ Ini acara gw ! Jangan ada yang menganggu acara gw ! “ lanjutnya , kemudian ia menoleh ke Claudia dan Amanda – yang terlibat juga ,

“ Gw mohon , kalian berdua tinggalin tempat ini sekarang juga . Gw nggak mau ada yang rusuh lagi . “ ujar Virgo

“ Tapi , ini bukan gara – gara kita . Ini semua gara – gara mereka datang kesini ! “ bela Amanda menunjuk ke De Rainbow

“ Oke . Kalo mereka berdua nggak mau keluar , kita sudahi aja acara ini “ ucap Virgo sambil membuang muka dari Claudia dan Amanda . Semua mata menatap kedua cewe itu dengan tatapan sinis , dan seolah menyuruh mereka untuk pergi meninggalkan tempat itu . Dengan wajah memerah , menahan malu , Claudia dan Amanda keluar kafe . Setelah mereka berdua keluar , Virgo turun panggung . Menghampiri Beby yang masih jatuh terduduk dan membantunya untuk berdiri .

“ Maaf “ ucap Virgo ke Beby

“ Hah ?! Apa ? Nggak . Harusnya gw yang minta maaf . Gara – gara gw kesini , acaranya jadi seperti ini . Maaf “ elak Beby merendah

“ Bukan hal itu . Maaf karena gw nggak bisa bantu lo , saat lo terdesak tadi . “ jawab Virgo

“ Dihadapan semua temen – temen kita , dan sahabat – sahabat lo , gw minta, tolong terima perasaan sayang ini , bukan sebagai temen ato sahabat tapi yang lebih dari itu “ Virgo berlutut dihadapan Beby

“ Selama ini mungkin lo nggak pernah tau , siapa yang selalu ngasih hadiah buat lo . Itu dari gw . Saat itu , gw belum berani untuk ngomong langsung . Cuma bisa dari belakang . Sekarang , gw katain semuanya . Kalo gw sayang banget sama lo . “

“ Bangun “ suruh Beby

“ Nggak akan . Sampai lo kasih jawaban ‘ iya ‘ “ ujar Virgo

“ Maksa yaa .. Tapi , gw nggak akan jawab sebelum lo bangun “ sahut Beby . Virgo berdiri tanpa melepas genggaman tangannya ke Beby

“ Gw mau kok “ jawab Beby pelan

“ Serius ? “ Virgo memastikannya sekali lagi . Beby tersenyum dengan senyuman manisnya yang membuat cowo manapun luluh

“ Cieee .. Ehem . Ehem . “ ledek anggota De Rainbow yang lain saat dua sejoli itu berpelukan hangat .

Setelah pangeran menemukan cinderella – nya , pesta ulang tahun sekaligus perpisahan pun kembali dilanjutkan . Kehilangan seseorang yang sangat disayangi Beby , mendekatkannya kepada jodohnya yang sebenarnya sudah sejak lama ia inginkan . Akhirnya , kini mimpi itupun menjadi kenyataan . Beby pun terbangun dari mimpi buruknya setelah di dunia nyata mendapatkan cinta sejati . Atas semua sikap childish – nya , oleh orang tuanya , Claudia dikirim ke Washington DC sebatang kara , maksudnya sendirian , agar lebih dapat hidup secara mandiri seusai lulus dari SMA . Dan seluruh siswa – siswi SMA Bintang , dinyatakan lulus 100% .

Other post from this blog

My Another Fan-Fiction Is Released!

Haaaiiii.... wuiihhh.. apa kabar blog aku ini?? lamaa bangeet gak nulis disini yaaa.... rindu berat sama nulis :) Kali ini aku membawa se...